KEJAMNYA Perceraian pada Zaman Bangsa Arab Jahiliyyah

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer
http://www.anneahira.com/images/perceraian-dalam-islam.jpg


PERCERAIAN adalah hal yang Allah tidak sukai, setiap masalah pasti ada solusinya. Nah, ketika kita ditimpa masalah rumah tangga, harusnya diselesaikan secara baik-baik. Jangan sampai perceraian itu terjadi.
Di kalangan bangsa Arab terdapat beberapa kelas masyarakat yang kondisinya berbeda satu sama lain. Hubungan seseorang dengan keluarga di kalangan bangsawan sangat diunggulkan dan diprioritaskan, dihormati, dan dijaga, sekalipun harus dengan pedang yang terhunus dan darah yang tertumpah.

Jika seseorang ingin dipuji dan terpandang di mata bangsa Arab karena kemuliaan dan keberaniannya, maka dia harus banyak dibicarakan kaum wanita. Jika seseorang wanita menghendaki, maka dia bisa mengumpulkan beberapa kabilah untuk suatu perdamaian, dan jika mau dia bisa menyalakan api peperangan dan pertempuran di antara mereka.

Sekalipun, seorang laki-laki tetap dianggap sebagai pemimpin di tengah keluarga, yang tidak boleh dibantah dan setiap perkataannya harus dituruti. Hubungan laki-laki dan wanita harus melalui persetujuan wali wanita. Seseorang wanita tidak bisa menentukan pilihannya sendiri.

Bangsa Arab pada zaman jahiliyyah mereka telah mengenal peraturan perceraian antara suami isteri. Hal itu menurut mereka merupakan hak suami saja. Bukan hak isteri. Ia dapat menjatuhkannya kapan saja dia menghendakinya, tanpa sebab apapun. Ia bebas untuk meninggalkan isterinya sebagaimana ia bebas untuk meninggalkan isterinya sebagaimana ia bebas untuk mengawininya.

http://4.bp.blogspot.com/-ZnXR8hNg5PY/U6mpfolsP1I/AAAAAAAAAW0/EFn6vOg8A2w/s1600/Perceraian.png

Akan tetapi isteri tidak berhak untuk meninggalkan suaminya secara mutlak, tidak boleh meminta talak kepadanya dalam keadaan bagaimanapun. Kecuali apabila isteri mensyaratkan hak itu untuk dirinya pada akad nikah, maka ia berhak untuk talak ketika itu. Para perempuan bangsawan dari bangsa Arab Jahiliyyah yang mempersyaratkan hak ini untuk diri mereka pada saat akad perkawinan mereka. Di antara perempuan yang mempersyaratkan hak talak ini untuk diri mereka dalam masa jahiliyyah ialah Salma binti al-Harsyab al-Anmariyyah, Ummu Kharijah Shahibh al-Matsal (pemilik pepatah): “Lebih cepat dari perkawinan Ummu Kharijah. Dan Mariyah binti al-Ja’id, serta Atikah binti Murrah dan lain sebagainya.

Kedudukan wanita di jaman jahiliah Kehidupan wanita di jaman jahilian yaitu di arab dan di dunia secara umum, adalah di dalam kehinaan dan kerendahan. Khususnya di bumi arab , para wanita dibenci kelahiran dan kehadirannya di dunia. Sehingga kelahiran bagi mereka, adalah awal dari kematian mereka. Para bayi wanita yang dilahirkan di masa itu segera di kubur hidup-hidup di bawah tanah. Kalaupun para wanita dibiarkan untuk terus hidup, mereka akan hidup dalam kehinaan dan tanpa kemuliaan. Ini firman Allah

“Ketika bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, karena dosa apakah dia dibunuh” (QS At Takwir : 8-9)

Wanita yang sempat hidup dewasa mereka dilecehkan dan tidak memperoleh bagian dalam harta warisan. Mereka dijadikan sebagai alat pemuas nafsu para lelaki belaka. Yang ketika telah puas direguk, segera dibuang tak ada harga dan nilai. Di masa itu pula, para lelaki berhak menikahi banyak wanita tanpa batas, tidak mempedulikan akan keadilan dalam pernikahan.

Sumber

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : KEJAMNYA Perceraian pada Zaman Bangsa Arab Jahiliyyah | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top