FAKTA ! Selama 2015, AS Sudah Jatuhkan 23.144 Bom ke Negara-Negara Muslim

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer


Washington – Anggota senior Dewan Hubungan Luar Negeri AS, Micah Zenko, baru-baru ini mengkalkulasi berapa banyak bom yang sudah dijatuhkan AS ke negara-negara lain. Dan bisa ditebak, hasilnya sungguh sangat mencengangkan karena jumlahnya diluar dugaan semua orang. Zenko mencatat sejak 1 Januari 2015, Amerika sudah menjatuhkan sekitar 23.144 bom ke Iraq, Suriah, Afghanistan, Pakistan, dan Somalia di mana negara-negara tersebut berpenduduk mayoritas Muslim.

Bagan di bawah ini dibuat oleh lembaga think-tank (kajian) Departemen Luar Negeri berdasarkan data angka-angka yang ada untuk mengetahui seberapa besar tingkat kerusakan yang disebabkan oleh negara “kampium demokrasi” AS di negara-negara lain. Terlepas apakah pemboman tersebut dianggap “sah” ataupun tidak, gambaran umum di bawah ini bisa menjadi ilustrasi tingkat kerusakan yang dilakukan oleh Amerika di dunia Islam:

Sources: Estimate based upon Combined Forces Air Component Commander 2010-2015 Airpower Statistics; Information requested from CJTF-Operation Inherent Resolve Public Affairs Office, January 7, 2016; New America Foundation (NAF); Long War Journal (LWJ); The Bureau of Investigative Journalism (TBIJ).

Bom-bom yang dijatuhkan Amerika nampaknya tidak memberi efek seperti yang diinginkan. Sebagai contoh dalam kasus Afghanistan, meskipun faktanya AS sudah menjatuhkan sebanyak 947 bom di Afghanistan selama tahun 2015, sejumlah analis majalah Foreign Policy justru menemukan bahwa Mujahidin Taliban berhasil menguasai banyak wilayah lebih luas dari yang pernah ada selama ini sejak tahun 2011. Saat ini Amerika sudah memasuki tahun ke-17 perang di Afghanistan, padahal sudah berkali-kali pemerintah Obama berjanji akan menarik pasukan. Pada bulan Oktober tahun lalu, Obama menarik kembali ucapannya tersebut dan memutuskan akan tetap menempatkan pasukan Amerika hingga akhir 2017.

Dunia hari ini sungguh terbalik, peraih “Nobel Perdamaian” Barrack Obama adalah Presiden Amerika ke-4 yang membom Iraq dan negara-negara Muslim lainnya, termasuk misi bombardemen yang baru-baru ini dilancarkan melalui serangan udara sejak 7 Agustus 2014. Perang “melawan ISIS” pada awalnya dinyatakan sebagai perang “terbatas” dan diklaim sebagai intervensi “kemanusiaan”. Setelah itu, mantan Menteri Pertahanan Leon Panetta dengan tegas mengatakan perang saat ini akan berlangsung selama “30 tahun”.

Setali tiga uang, Gedung Putih kemudian juga menyatakan perang di Iraq dan Suriah sebagai bagian dari “upaya jangka panjang”.

Hitungan Yang Naif Mengenahi Jumlah Korban Sipil

Hasil hitungan lainnya oleh Zenko  adalah semakin sedikitnya berdasarkan angka laporan resmi jumlah korban sipil yang tewas oleh 23.144 bom tersebut.

Hebatnya lagi, mereka mengklaim di antara 25.000 pejuang yang tewas hanya terdapat “6 warga sipil” yang “kemungkinan” juga tewas selama bombardemen yang berlangsung selama 17 bulan.

Sebetulnya angka 25.000 pejuang yang tewas juga merupakan “angka laporan resmi” yang cenderung sepihak. Di waktu yang sama, para pejabat Washington mengakui secara keseluruhan jumlah pejuang jihadis yang secara umum “disebut ISIS”, tidak banyak berubah. Pada tahun 2014, CIA memperkirakan jumlah pejuang ISIS antara 20.000 hingga 30.000 orang. Sementara pada hari Rabu (06/01) kemarin, Andrew Warren mantan agen CIA mengestimasi jumlah militan jihadis masih pada angka 30.000. Berarti, menurut rumus kalkulasi pemboman (bukan rumus matematika yang asli) terhadap ISIS: 30.000 – 25.000 = 30.000 (???).

Jadi setelah menjatuhkan lebih dari 20.000 bom, Departemen Pertahanan Amerika hanya menewaskan 6 warga sipil? Ironisnya, angka-angka ini bisa diterima begitu saja oleh media-media mainstream yang jarang mempertanyakan siapa yang sebenarnya dijadikan target serangan udara di Iraq dan Suriah.

Pada bulan Oktober, dilaporkan 30 warga sipil tewas akibat bombardemen Amerika di sebuah rumah sakit di Kunduz, Afghanistan. Hingga kini setelah tiga bulan berlalu, insiden tersebut masih sedang diinvestigasi.

Namun masyarakat dunia sudah terlanjur tahu bahwa banyak bagian-bagian kisah dan kejadian aslinya yang secara sengaja diputarbalikkan atau disamarkan untuk menutupi jumlah korban sipil yang sebenarnya.


Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : FAKTA ! Selama 2015, AS Sudah Jatuhkan 23.144 Bom ke Negara-Negara Muslim | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top