Kisah Yang Menakjubkan Tentang Dzulqarnain Dan Kehebatannya Membuat Dinding Diantara Dua Gunung

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer



Al-Faakihiy rahimahullah meriwayatkan dengan sanadnya :

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي سَلَمَةَ، قَالَ: ثنا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ، عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ عِمْرَانَ، عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي حَبِيبَةَ، عَنْ دَاوُدَ بْنِ الْحُصَيْنِ، عَنْ عِكْرِمَةَ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: ” ذُو الْقَرْنَيْنِ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الضَّحَّاكِ بْنِ مَعْدٍ “

Dari Ibnu ‘Abbaas radhiyallaahu ‘anhuma, ia berkata, “Dzulqarnain (namanya) adalah ‘Abdullaah bin Adh-Dhahhaak bin Ma’d.” [Akhbaar Makkah no. 798]

Abu Muhammad Ibnu Hisyaam rahimahullah menyebutkan namanya adalah Ash-Sha’b Dzilqarnain bin Al-Haarits Ar-Raa’isy Dziy Maraatsid bin ‘Amr Al-Hammaal Al-Himyariy, salah satu raja Yaman. [At-Tiijaan fiy Muluuki Himyar hal. 91]

Ibnu ‘Asaakir rahimahullah menyebutkan beberapa pendapat terkait nama asli Dzulqarnain, salah satunya yang ia nukil dari Ismaa’iil bin Abu Uwais, bahwa namanya adalah Sha’b bin ‘Abdillaah bin Qinaan bin Manshuur bin ‘Abdillaah dari keturunan Saba’ bin Qahthaan. Dikatakan pula namanya adalah Marzaban bin Mardafah Al-Yaunaaniy dari keturunan Yaafits bin Nuuh ‘Alaihissalaam.

Ibnu ‘Asaakir menukil dari Abul Hasan Ad-Daaruquthniy rahimahullah bahwa namanya adalah Hurmus (atau Hurdais) bin Faithuun bin Ruumiy bin Laniithiy bin Kasluuhiin bin Yaunaan bin Yaafits bin Nuuh ‘Alaihissalaam. Pendapat ini juga dikatakan oleh Abu Nashr Ibnu Maakuulaa rahimahullah.

Ibnu ‘Asaakir meriwayatkan dengan sanadnya :

أخبرنا أبو الفضائل الحسن بن الحسن بن أحمد، وأبو تراب حيدرة بن أحمد بن في كتابيهما، قالا: نا أبو بكر الخطيب، أنا أبو الحسن محمد بن أحمد بن محمد، أنا أبو عمرو عثمان بن أحمد بن عبد الله، وأبو بكر أحمد بن سندي، قالا: نا الحسن بن علي العطار، أنا إسماعيل بن عيسى، أنا إسحاق بن بشر، عن محمد بن إسحاق، حدثني سعيد بن بشير، عن قتادة أنه قال: الإسكندر هو ذو القرنين وأبوه قيصر وهو أول القياصرة، وكان من ولد سام بن نوح عليهما السلام.

Dari Qataadah bahwasanya ia berkata, “Iskandar, dia adalah Dzulqarnain, ayahnya adalah seorang kaisar yang pertama dari kaisar-kaisar, dan dia berasal dari keturunan Saam bin Nuuh ‘Alaihimassalaam.” [Taariikh Dimasyq 17/330-333].

Hanya Allah yang Maha Mengetahui nama asli dan nasab beliau.

Mengapa Dia Disebut Dzulqarnain?

Bermacam-macam pendapat dari para ulama mengenai julukan Dzulqarnain. Ibnu Katsiir rahimahullah menukil pendapat Wahb bin Munabbih, ia berkata bahwa disebut Dzulqarnain karena ia mempunyai dua tanduk yang terbuat dari tembaga di kepalanya, namun kata Ibnu Katsiir ini pendapat yang lemah.

Sebagian ahli kitab berkata, disebut Dzulqarnain karena ia menguasai Persia dan Romawi.

Dikatakan bahwa kekuasaannya mencapai dua bagian tanduk matahari yaitu tanduk di tempat terbenamnya matahari dan tanduk di tempat terbitnya matahari, ia pun menguasai daerah-daerah yang terletak diantara dua tanduk tersebut.

Abul Qaasim Ibnu ‘Asaakir meriwayatkan dengan sanadnya hingga Ibnu Syihaab Az-Zuhriy rahimahullah :

قال : وحدثني إبراهيم بن المنذر، عن عبد العزيز، عن سليمان بن أسد، عن إبن شهاب، قال : إنما سمي ذو القرنين أنه بلغ قرن الشمس من مغربها وقرن الشمس من مطلعها فسمي ذا القرنين.

Dari Ibnu Syihaab, ia berkata, “Dinamakan Dzulqarnain karena bahwa ia (kekuasaannya) mencapai tanduk matahari terbenam dan tanduk matahari terbit, karena itulah ia dinamakan Dzulqarnain.”

Diriwayatkan pula dengan sanadnya hingga Al-Hasan Al-Bashriy rahimahullah :

أخبرنا أبو الحسين بن الفراء، وأبو غالب، وأبو عبد الله ابنا البنا، قالوا : أنا أبو جعفر بن المسلمة، أنا أبو طاهر المخلص، نا أحمد بن سليمان الطوسي، نا الزبير بن بكار، حدثني إبراهيم، عن عبد العزيز، عن حازم بن حسين، عن يونس بن عبيد، عن الحسن، قال : إنما سمي ذو القرنين أنه كانت له غديرتان في رأسه من شعر يطا فيهما

Dari Al-Hasan, ia berkata, “Dinamakan Dzulqarnain karena bahwa ia mempunyai dua jalinan (yang berbentuk tanduk) di kepalanya pada rambut yang melingkarinya.” [Taariikh Dimasyq 17/336]
Abu Asy-Syaikh Al-Ashbahaaniy rahimahullah meriwayatkan dengan sanadnya hingga ‘Ibraahiim bin ‘Aliy bin Al-Madiiniy rahimahullah :

حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْفَضْلِ، حَدَّثَنَا حَمْزَةُ بْنُ مَالِكٍ الْخُزَاعِيُّ، حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ بْنُ حَمْزَةَ، عَنْ كَثِيرٍ، عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ عَلِيِّ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ جَعْفَرٍ، قَالَ: “إِنَّمَا سُمِّيَ ذُو الْقَرْنَيْنِ، ذَا الْقَرْنَيْنِ لِشَجَّتَيْنِ شَجَّهُمَا عَلَى قَرْنَيْهِ فِي اللَّهِ، وَكَانَ أَسْوَدَ

Dari Ibraahiim bin ‘Aliy bin ‘Abdillaah bin Ja’far, ia berkata, “Dinamakan Dzulqarnain, pemilik dua tanduk dengan dua bekas luka, kedua bekas luka tersebut ia dapat di jalan Allah, dan keduanya berwarna hitam.” [Al-‘Azhimah 4/1451]

Ibnu ‘Asaakir meriwayatkan dengan sanadnya hingga ‘Abdullaah bin ‘Amr radhiyallaahu ‘anhuma lewat jalur periwayatan ‘Amr bin Syu’aib :

أنبأنا أبو الفضائل الحسن بن الحسن وأبو تراب حيدرة بن أحمد وأبو الحسن علي بن بركات بن إبراهيم الخشوعي، قالوا : حدثنا أبو بكر أحمد بن علي بن ثابت، أنا محمد بن أحمد بن محمد بن رزقويه، أنا عثمان بن أحمد، وأحمد بن سندي، قالا : نا الحسن بن علي، نا إسماعيل بن عيسى، أنبأ إسحاق، عن عبد الله بن زياد بن سمعان، عن عمرو بن شعيب، عن أبيه، عن جده : أن ذا القرنين أنه دعا ملكا جبارا إلى الله فضربه على قرنه فكسره ورضه. ثم دعاه فدق قرنه الثاني فكسره فسمي ذا القرنين.

Dari kakeknya (yaitu ‘Abdullaah bin ‘Amr), “Bahwa Dzulqarnain dahulu mengajak seorang raja yang semena-semena kepada jalan Allah, kemudian raja tersebut memukul tanduknya hingga hancur berkeping-keping. Lalu Dzulqarnain mengajaknya kembali, maka raja tersebut menghancurkan tanduknya yang kedua hingga hancur berkeping-keping, maka ia dinamakan Dzulqarnain.” [Taariikh Dimasyq 17/336]

Ibnu Abi Syaibah rahimahullah meriwayatkan dengan sanadnya hingga ‘Aliy bin Abi Thaalib radhiyallaahu ‘anhu lewat jalur periwayatan Sufyaan Ats-Tsauriy :

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ، عَنْ سُفْيَانَ، عَنْ حَبِيبِ بْنِ أَبِي ثَابِتٍ، عَنْ أَبِي الطُّفَيْلِ، قَالَ: سُئِلَ عَلِيٌّ عَنْ ذِي الْقَرْنَيْنِ فَقَالَ: ” لَمْ يَكُنْ نَبِيًّا وَلَا مَلَكًا، وَلَكِنَّهُ كَانَ عَبْدًا نَاصَحَ اللَّهَ فَنَصَحَهُ، فَدَعَا قَوْمَهُ إلَى اللَّهِ فَضُرِبَ عَلَى قَرْنِهِ الْأَيْمَنِ فَمَاتَ، فَأَحْيَاهُ اللَّهُ، ثُمَّ دَعَا قَوْمَهُ إلَى اللَّهِ فَضُرِبَ عَلَى قَرْنِهِ فَمَاتَ فَأَحْيَاهُ اللَّهُ فَسُمِّيَ ذَا الْقَرْنَيْنِ “

‘Aliy ditanya mengenai Dzulqarnain, maka ia berkata, “Bukan seorang Nabi, bukan pula seorang raja, namun ia adalah seorang hamba yang berdakwah kepada Allah, ia mengajak kaumnya untuk kembali kepada Allah namun mereka memukul tanduknya yang kanan hingga ia meninggal. Maka Allah menghidupkannya kembali kemudian ia kembali mengajak kaumnya untuk kembali kepada Allah namun mereka memukul tanduknya (yang satu lagi) hingga ia meninggal. Maka Allah menghidupkannya kembali. Karena inilah ia dinamakan Dzulqarnain.” [Al-Mushannaf no. 32450]

Dari beragam pendapat diatas, Ibnu Katsiir berkata bahwa pendapat Az-Zuhriy lebih mendekati kebenaran dan disetujui oleh Syaikh Muhammad Raaghib At-Thabbaakh rahimahullah. Wallaahu a’lam.

Dzulqarnain, Nabi Ataukah Raja?

Al-Haakim rahimahullah meriwayatkan dengan sanadnya hingga Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu lewat jalur periwayatan ‘Abdurrazzaaq :

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ صَالِحٍ، ثنا أَبُو سَعِيدٍ مُحَمَّدُ بْنُ شَاذَانَ، حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، وَمُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ، وَمُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى، قَالُوا: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، أَنْبَأَ مَعْمَرٌ، عَنِ ابْنِ أَبِي ذِئْبٍ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي سَعِيدٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ” مَا أَدْرِي أَتُبَّعُ لَعِينًا كَانَ أَمْ لا، وَمَا أَدْرِي ذُو الْقَرْنَيْنِ نَبِيًّا كَانَ أَمْ لا، وَمَا أَدْرِي الْحُدُودُ كَفَّارَاتٌ لأَهْلِهَا أَمْ لا “

Dari Abu Hurairah, ia berkata, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Aku tidak tahu apakah Tubba’ telah dilaknat ataukah tidak, dan aku tidak tahu apakah Dzulqarnain seorang Nabi ataukah tidak, dan aku tidak tahu apakah hudud merupakan kafarat untuk pelaku kejahatan ataukah tidak.” [Al-Mustadrak 2/14] – Ibnu Katsiir berkata ini hadits ghariib.

Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dengan sanadnya hingga ‘Abdullaah bin ‘Amr radhiyallaahu ‘anhuma :

حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنْ إسْرَائِيلَ، عَنْ جَابِرٍ، عَنْ مُجَاهِدٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو، قَالَ: ” ذُو الْقَرْنَيْنِ نَبِيٌّ “

‘Abdullaah bin ‘Amr berkata, “Dzulqarnain adalah Nabi.” [Al-Mushannaf no. 32447] – Namun dalam sanadnya ada Jaabir bin Yaziid Al-Ju’fiy, seorang yang matruuk dan tertuduh berdusta.

Ibnu ‘Asaakir meriwayatkan dengan sanadnya hingga Ibnu ‘Abbaas radhiyallaahu ‘anhuma :

أنبأنا أبو الفضائل الحسن بن الحسن وأبو تراب حيدرة بن أحمد وأبو الحسن علي بن بركات، قالوا : حدثنا أبو بكر الخطيب لفظا، أنا أبو الحسن بن رزقويه، أنبأ أبو عمرو الدقاق، وأبو بكر بن سندي، قالا : نا الحسن بن علي، نا إسماعيل بن عيسى، نا إسحاق بن بشر، عن عثمان بن الساج، عن خصيف، عن عكرمة، عن إبن عباس أنه قال : كان ذو القرنين ملكا صالحا أرض الله عز وجل عمله وأثنى عليه في كتابه، وكان منصورا، وكان الخضر وزيره

Dari Ibnu ‘Abbaas, ia berkata, “Dzulqarnain adalah seorang raja yang shalih, Allah ‘Azza wa Jalla meridhai amal perbuatannya dan memujinya dalam kitabNya. Dia adalah seorang yang selalu diberi pertolongan, dan Al-Khidhr adalah menterinya.” [Taariikh Dimasyq 17/339]

Dan ‘Aliy bin Abi Thaalib menyebutkan bahwa Dzulqarnain adalah seorang hamba shalih yang berdakwah di jalan Allah, mengajak manusia kembali ke jalan Allah, seperti telah kami kutip diatas.

Diriwayatkan dengan sanad hingga Mujaahid bin Jabbar Al-Makkiy rahimahullah :

أنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ، قَالَ: نا إِبْرَاهِيمُ، قَالَ: نا آدَمُ، قَالَ: نا وَرْقَاءُ، عَنْ حُصَيْنِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، عَنْ مُجَاهِدٍ، قَالَ: ” لَمْ يَمْلِكِ الأَرْضَ كُلَّهَا إِلَّا أَرْبَعَةٌ: مُؤْمِنَانِ، وَكَافِرَانِ، فَالْمُؤْمِنَانِ: سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ، وَذُو الْقَرْنَيْنِ، وَالْكَافِرَانِ: نُمْرُوذُ بْنُ كُوشَ، وَبُخْتَنَصَّرُ “

Berkata Mujaahid, “Tidaklah ada yang merajai bumi ini kecuali empat orang, dua mu’min dan dua kafir. Raja yang mu’min adalah Sulaimaan bin Daawud -‘Alaihimassalaam- dan Dzulqarnain, sedangkan raja yang kafir adalah Namruudz bin Kausya dan Bukhtanashshar (Nebukadnedzar).” [Tafsiir Mujaahid 2/450]

Pendapat Mujaahid ini juga diikuti oleh Sufyaan Ats-Tsauriy dan Sa’iid bin Basyiir rahimahumallah.

Ath-Thabariy rahimahullah meriwayatkan dengan sanadnya hingga Ibnu ‘Abbaas, Ibnu Mas’uud dan beberapa orang sahabat Nabi -radhiyallaahu ‘anhum- :

حَدَّثَنِي مُوسَى بْنُ هَارُونَ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ حَمَّادٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَسْبَاطٌ، عَنِ السُّدِّيِّ، فِي خَبَرٍ ذَكَرَهُ عَنْ أَبِي صَالِحٍ، وَعَنْ أَبِي مَالِكٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، وَعَنْ مُرَّةَ الْهَمْدَانِيِّ، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ، وَعَنْ نَاسٍ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم ” إِنَّ أَوَّلَ مَلِكٍ مَلَكَ فِي الأَرْضِ شَرْقَهَا وَغَرْبَهَا نَمْرُودُ بْنُ كَنْعَانَ بْنِ كُوشَ بْنِ سَامَ بْنِ نُوحٍ، وَكَانَتِ الْمُلُوكُ الَّذِينَ مَلَكُوا الأَرْضَ كُلَّهَا أَرْبَعَةً: نَمْرُودُ، وَسُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ، وَذُو الْقَرْنَيْنِ، وَبُخْتَ نَصَّرَ: مُؤْمِنَانِ وَكَافِرَانِ “

Dari Ibnu ‘Abbaas, Ibnu Mas’uud dan sekelompok sahabat Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam, “Sesungguhnya raja yang pertama kali memerintah di bumi ini dari ujung timur hingga ujung baratnya adalah Namruudz bin Kan’aan bin Kausya bin Saam bin Nuuh. Dan para raja yang memerintah di bumi seluruhnya ada empat orang, yaitu Namruudz, Sulaimaan bin Daawud, Dzulqarnain dan Bukhtanashshar, mereka adalah dua mu’min (yaitu Sulaimaan ‘Alaihissalaam dan Dzulqarnain) dan dua kafir (yaitu Namruudz dan Bukhtanashshar).” [Taariikh Ath-Thabariy 1/120]

Al-Haakim meriwayatkan dengan sanadnya hingga Mu’aawiyah bin Abi Sufyaan radhiyallaahu ‘anhuma :

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حَمْشَاذَ الْعَدْلُ، ثنا الْحُسَيْنُ بْنُ الْفَضْلِ الْبَجَلِيُّ، ثنا إِسْمَاعِيلُ بْنُ أَبَانَ الأَزْدِيُّ، حَدَّثَنِي يَحْيَى بْنُ زَكَرِيَا بْنِ أَبِي زَائِدَةَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنْ عَمْرِو بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الْوَادِعِيِّ، قَالَ: سَمِعْتُ مُعَاوِيَةَ، يَقُولُ: ” مَلَكَ الأَرْضَ أَرْبَعَةٌ: سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ وَذُو الْقَرْنَيْنِ وَرَجُلٌ مِنْ أَهْلِ حُلْوَانَ وَرَجُلٌ آخَرُ، فَقِيلَ لَهُ: الْخَضِرُ؟ فَقَالَ: لا “

Dari ‘Amr bin ‘Abdillaah Al-Waadi’iy, aku mendengar Mu’aawiyah berkata, “Raja di bumi ada empat orang, yaitu Sulaimaan bin Daawud, Dzulqarnain, seorang laki-laki dari penduduk Hulwaan dan seorang laki-laki lainnya.” Ditanyakan kepadanya, “(Apakah) Al-Khidhr?” Mu’aawiyah menjawab, “Tidak.” [Al-Mustadrak 2/589]

‘Alaa kulli haal, dari semua perbedaan pendapat, pendapat yang menyebutkan bahwa Dzulqarnain adalah seorang raja yang beriman kepada Allah Ta’ala merupakan pendapat yang paling mendekati kebenaran. Dikarenakan pendapat ini sama sekali tidak bertentangan dengan firman Allah Ta’ala :

إِنَّا مَكَّنَّا لَهُ فِي الأرْضِ وَآتَيْنَاهُ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ سَبَبًا

Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di (muka) bumi, dan Kami telah memberikan kepadanya jalan (untuk mencapai) segala sesuatu. [QS Al-Kahfi : 84]

Al-Baghawiy rahimahullah berkata menafsirkan ayat ini :

أي: أعطيناه من كل شيء يحتاج إليه الخلق

“Maksudnya, Kami telah mengkaruniakan kepadanya segala sesuatu dari yang dibutuhkan oleh makhluk.” [Ma’aalimut Tanziil 5/198]

Ibnu Katsiir berkata dalam kitab tafsirnya :

أي أعطيناه ملكا عظيما ممكنا فيه من جميع ما يؤتى الملوك

“Maksudnya, Kami telah mengkaruniakan kepadanya kekuasaan yang besar yang memungkinkan baginya terkumpul hal-hal yang diberikan kepada para raja.” [‘Umdatut Tafsiir 2/489]

Jadi dari sini jelaslah bahwa Dzulqarnain ini adalah Dzulqarnain yang mu’min, beriman kepada Allah Ta’ala, hamba yang shalih dan seorang raja agung nan adil yang mempunyai kekuasaan yang besar. Adapun anggapan sebagian orang bahwa ia adalah Iskandar Dzulqarnain dari Yunani atau terkenal dengan Alexander The Great, maka anggapan ini sangat jauh dari kebenaran dikarenakan Dzulqarnain yang pertama masa hidupnya hampir bersamaan dengan masa Nabi Ibraahiim ‘Alaihissalaam, sedangkan Dzulqarnain yang kedua hidup jauh setelahnya dan terpaut rentang waktu 2000 tahun dan ia hidup 300 tahun sebelum kelahiran ‘Iisaa ‘Alaihissalaam, lagipula Dzulqarnain yang kedua adalah seorang kafir musyrik yang mana ia dibantu oleh Aristoteles, seorang filosof Yunani.

Demikianlah yang dijelaskan oleh Al-Haafizh Ibnu Katsiir Ad-Dimasyqiy dalam Al-Bidaayah.

http://3.bp.blogspot.com/_qVNUSWWBNqE/TK-q3knP3dI/AAAAAAAAANg/Vo_-4TtG1cM/s320/tembok+ya'juj.jpg

Dzulqarnain, Ya’juj dan Ma’juj

Allah Ta’ala telah menceritakan secara khusus mengenai perjalanan Dzulqarnain. Dia berfirman :

حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَغْرِبَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَغْرُبُ فِي عَيْنٍ حَمِئَةٍ وَوَجَدَ عِنْدَهَا قَوْمًا قُلْنَا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِمَّا أَنْ تُعَذِّبَ وَإِمَّا أَنْ تَتَّخِذَ فِيهِمْ حُسْنًا

Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbenam matahari, dia melihat matahari terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam, dan dia mendapati di situ segolongan umat. Kami berkata, “Hai Dzulqarnain, kamu boleh menyiksa atau boleh berbuat kebaikan terhadap mereka.” [QS Al-Kahfi : 86]

Dan Dzulqarnain berkata seperti difirmankan Allah Ta’ala dalam ayat berikutnya :

قَالَ أَمَّا مَنْ ظَلَمَ فَسَوْفَ نُعَذِّبُهُ ثُمَّ يُرَدُّ إِلَى رَبِّهِ فَيُعَذِّبُهُ عَذَابًا نُكْرًا

Berkata Dzulqarnain, “Adapun orang yang aniaya, maka kami kelak akan mengazabnya, kemudian dia dikembalikan kepada Tuhannya, lalu Tuhan mengazabnya dengan azab yang tidak ada taranya. [QS Al-Kahfi : 87]

Maksud perkataan ini adalah terkumpul siksa dunia dan siksa akhirat. Dzulqarnain memulainya dengan siksa dunia kepada orang-orang yang berbuat aniaya (zhalim) yang terdapat pada kaum tersebut.

وَأَمَّا مَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَلَهُ جَزَاءً الْحُسْنَى وَسَنَقُولُ لَهُ مِنْ أَمْرِنَا يُسْرًا

Adapun orang-orang yang beriman dan beramal shalih, maka baginya pahala yang terbaik sebagai balasan, dan akan kami titahkan kepadanya (perintah) yang mudah dari perintah-perintah kami.” [QS Al-Kahfi : 88]

Inilah salah satu bentuk keadilan Dzulqarnain dan salah satu bukti bahwa dia adalah raja yang adil, dan Allah Ta’ala memulai ayat ini dengan menyandarkan kebaikanNya kepada Dzulqarnain, menunjukkan keadilan, ilmu dan iman.

ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا

Kemudian dia menempuh jalan (yang lain). [QS Al-Kahfi : 89]

Maksudnya, dia menempuh jalan kembali dari arah barat menuju ke arah timur. Ada pendapat mengatakan bahwa dia menempuh perjalanannya dengan memakan waktu 12 tahun.

Firman Allah Ta’ala :

حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَطْلِعَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَطْلُعُ عَلَى قَوْمٍ لَمْ نَجْعَلْ لَهُمْ مِنْ دُونِهَا سِتْرًا

Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbit matahari (sebelah Timur) dia mendapati matahari itu menyinari segolongan umat yang Kami tidak menjadikan bagi mereka sesuatu yang melindunginya dari (cahaya) matahari itu. [QS Al-Kahfi : 90]

Maksudnya, kaum tersebut tidak mempunyai rumah atau bangunan lainnya untuk menutupi diri mereka dari panasnya matahari. Ibnu Katsiir berkata, para ulama mengatakan bahwa ketika cahaya matahari menyengat kaum itu, mereka berlindung di lubang-lubang yang dibuat oleh mereka di tanah yang lubang-lubang tersebut menyerupai kuburan.

كَذَلِكَ وَقَدْ أَحَطْنَا بِمَا لَدَيْهِ خُبْرًا

Demikianlah. Dan sesungguhnya ilmu Kami meliputi segala apa yang ada padanya. [QS Al-Kahfi : 91]
Maknanya, Kami mengetahui semua keadaan Dzulqarnain, mengawasi dan menjaganya dengan penjagaan Kami pada perjalanannya dari barat hingga timur bumi ini.

Firman Allah Ta’ala :

ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا. حَتَّى إِذَا بَلَغَ بَيْنَ السَّدَّيْنِ وَجَدَ مِنْ دُونِهِمَا قَوْمًا لا يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ قَوْلا

Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi). Hingga apabila dia telah sampai di antara dua buah gunung, dia mendapati di hadapan kedua bukit itu suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan. [QS Al-Kahfi : 92-93]

Maknanya, kaum yang tidak fasih dalam berbicara. Ada riwayat yang mengatakan bahwa kaum tersebut adalah orang-orang yang berasal dari Turki, anak-anak dari paman Ya’juj dan Ma’juj. Kaum ini memberitahu Dzulqarnain bahwa dua kaum perusak ini (yaitu Ya’juj dan Ma’juj) telah menyerang, menganiaya, merusak negeri mereka dan memutuskan jalan-jalan penghubung mereka. Lalu kaum yang menderita ini mengumpulkan dan memberikan sejumlah imbalan kepada Dzulqarnain agar ia membuat semacam penghalang (benteng) yang bisa menghalangi Ya’juj dan Ma’juj sampai kepada mereka, namun Dzulqarnain menolak imbalan tersebut karena ia merasa cukup dengan harta melimpah yang telah dimudahkan Allah Ta’ala untuknya, Allah Ta’ala telah berfirman :

قَالُوا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِنَّ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مُفْسِدُونَ فِي الأرْضِ فَهَلْ نَجْعَلُ لَكَ خَرْجًا عَلَى أَنْ تَجْعَلَ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ سَدًّا. قَالَ مَا مَكَّنِّي فِيهِ رَبِّي خَيْرٌ فَأَعِينُونِي بِقُوَّةٍ أَجْعَلْ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ رَدْمًا

Mereka berkata, “Hai Dzulqarnain, sesungguhnya Ya’juj dan Ma’juj itu orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara kami dan mereka?” Dzulqarnain berkata, “Apa yang telah dikuasakan oleh Tuhanku kepadaku terhadapnya adalah lebih baik, maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka.[QS Al-Kahfi : 94-95]

Kemudian Dzulqarnain berkata, seperti yang difirmankan Allah Ta’ala :

آتُونِي زُبَرَ الْحَدِيدِ حَتَّى إِذَا سَاوَى بَيْنَ الصَّدَفَيْنِ قَالَ انْفُخُوا حَتَّى إِذَا جَعَلَهُ نَارًا قَالَ آتُونِي أُفْرِغْ عَلَيْهِ قِطْرًا. فَمَا اسْطَاعُوا أَنْ يَظْهَرُوهُ وَمَا اسْتَطَاعُوا لَهُ نَقْبًا

“Berilah aku potongan-potongan besi.” Hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, berkatalah Dzulqarnain, “Tiuplah (api itu).” Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, dia pun berkata, “Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar kutuangkan ke atas besi panas itu.” Maka mereka tidak bisa mendakinya dan mereka tidak bisa (pula) melubanginya. [QS Al-Kahfi : 96-97]

Dzulqarnain meminta mereka untuk mengumpulkan beberapa orang dan alat-alat untuk membangun dinding yaitu sebuah bangunan di antara dua gunung karena Ya’juj dan Ma’juj tidak bisa keluar dari tempatnya kecuali dengan melewati dua gunung tersebut. Maka Dzulqarnain membangun dinding itu dari besi dan tembaga cair sebagaimana difirmankan Allah Ta’ala. Maksudnya adalah agar dinding itu tidak bisa didaki dengan tangga dan tidak bisa pula dilubangi dengan cangkul, kapak atau alat-alat lainnya.
Firman Allah Ta’ala :

قَالَ هَذَا رَحْمَةٌ مِنْ رَبِّي فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ رَبِّي جَعَلَهُ دَكَّاءَ وَكَانَ وَعْدُ رَبِّي حَقًّا

Dzulqarnain berkata, “Ini (dinding) adalah rahmat dari Tuhanku, maka apabila sudah datang janji Tuhanku Dia akan menjadikannya hancur luluh, dan janji Tuhanku itu adalah benar.” [QS Al-Kahfi : 98]

Allah Ta’ala telah menakdirkan dinding itu sebagai rahmat bagi hamba-hambaNya agar bisa menghalangi kaum yang kejam tersebut (yaitu Ya’juj dan Ma’juj) terhadap kaum yang berada dekat dengan mereka. Oleh karena itu jika telah sampai waktu yang telah Allah Ta’ala tentukan, maka Dia akan menjadikan dinding tersebut hancur lebur rata dengan tanah kemudian Ya’juj dan Ma’juj akan keluar ke tengah-tengah manusia di akhir zaman nanti. Hal ini juga telah Allah Ta’ala firmankan dalam ayat yang lain :

حَتَّى إِذَا فُتِحَتْ يَأْجُوجُ وَمَأْجُوجُ وَهُمْ مِنْ كُلِّ حَدَبٍ يَنْسِلُونَ. وَاقْتَرَبَ الْوَعْدُ الْحَقُّ فَإِذَا هِيَ شَاخِصَةٌ أَبْصَارُ الَّذِينَ كَفَرُوا يَا وَيْلَنَا قَدْ كُنَّا فِي غَفْلَةٍ مِنْ هَذَا بَلْ كُنَّا ظَالِمِينَ

Hingga apabila dibukakan (dinding) Ya’juj dan Ma’juj, dan mereka turun dengan cepat dari seluruh tempat yang tinggi. Dan telah dekatlah kedatangan janji yang benar (hari berbangkit), maka tiba-tiba terbelalaklah mata orang-orang yang kafir. (Mereka berkata), “Aduhai, celakalah kami, sesungguhnya kami adalah dalam kelalaian tentang ini, bahkan kami adalah orang-orang yang zhalim.” [QS Al-Anbiyaa’ : 96-97]

Asy-Syaikhain rahimahumallah meriwayatkan dengan sanadnya hingga Abu Sa’iid Al-Khudriy radhiyallaahu ‘anhu :

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ يَا آدَمُ يَقُولُ لَبَّيْكَ رَبَّنَا وَسَعْدَيْكَ فَيُنَادَى بِصَوْتٍ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكَ أَنْ تُخْرِجَ مِنْ ذُرِّيَّتِكَ بَعْثًا إِلَى النَّارِ قَالَ يَا رَبِّ وَمَا بَعْثُ النَّارِ قَالَ مِنْ كُلِّ أَلْفٍ أُرَاهُ قَالَ تِسْعَ مِائَةٍ وَتِسْعَةً وَتِسْعِينَ فَحِينَئِذٍ تَضَعُ الْحَامِلُ حَمْلَهَا وَيَشِيبُ الْوَلِيدُ { وَتَرَى النَّاسَ سُكَارَى وَمَا هُمْ بِسُكَارَى وَلَكِنَّ عَذَابَ اللَّهِ شَدِيدٌ } فَشَقَّ ذَلِكَ عَلَى النَّاسِ حَتَّى تَغَيَّرَتْ وُجُوهُهُمْ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ تِسْعَ مِائَةٍ وَتِسْعَةً وَتِسْعِينَ وَمِنْكُمْ وَاحِدٌ ثُمَّ أَنْتُمْ فِي النَّاسِ كَالشَّعْرَةِ السَّوْدَاءِ فِي جَنْبِ الثَّوْرِ الْأَبْيَضِ

Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Allah ‘Azza Wa Jalla pada hari kiamat berfirman, “Wahai Adam,” Adam menjawab, “Aku penuhi panggilanMu dan kebahagiaan ada di tanganMu, wahai Rabb.” Lalu berserulah sebuah suara, “Sesungguhnya Allah memerintahkan kepadamu untuk mengeluarkan dari keturunanmu ba’tsun naar (utusan-utusan neraka).” Adam berkata, “Wahai Rabb, apa yang Engkau maksud ba’tsun naar itu?” Allah berfirman, “Setiap seribu orang ambillah sembilan ratus sembilan puluh sembilan orang.”

Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Maka pada saat itu wanita yang hamil gugur kandungannya, anak kecil akan beruban, dan kau melihat manusia dalam keadaan mabuk, padahal sebenarnya mereka tidak mabuk, akan tetapi azab Allah itu sangat keras (QS Al-Hajj : 2).” Hal itu sangat terasa berat bagi umat manusia, hingga wajah mereka berubah. Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sembilan ratus sembilan puluh sembilan orang itu adalah dari Ya’juj dan Ma’juj dan satu orangnya dari kalian.”

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam kemudian bersabda, “Adapun kalian pada hari kiamat dalam bandingan seluruh manusia seperti selembar bulu hitam pada kulit sapi yang berwarna putih.”
[Shahiih Al-Bukhaariy no. 4741; Shahiih Muslim no. 225]

Hadits ini membuktikan bahwa Ya’juj dan Ma’juj adalah keturunan Nabi Adam ‘Alaihissalaam, bukanlah mereka dari keturunan diluar manusia seperti halnya anggapan sebagian orang-orang yang menyimpang dari kebenaran. Ibnu Katsiir mengatakan bahwa mereka adalah keturunan Nabi Nuuh ‘Alaihissalaam dari jalur Yaafits bin Nuuh, yang mana Yaafits ini adalah kakek moyang bangsa Turki. Jadi, Ya’juj dan Ma’juj adalah sekelompok suku atau kaum dari bangsa Turki. Dikatakan bahwa mereka sangat kejam, ganas, dan perusak, jauh melebihi bangsa Tartar yang pernah dikalahkan oleh kaum muslimin dibawah pimpinan Qutuz rahimahullah, dan dari zhahir hadits diatas terlihat bahwa jumlah mereka banyak sekali.

Ciri-ciri mereka adalah seperti digambarkan pada hadits hasan yang diriwayatkan Ahmad rahimahullah :

عَنِ ابْنِ حَرْمَلَةَ عَنْ خَالَتِهِ قَالَتْ خَطَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ عَاصِبٌ إِصْبَعَهُ مِنْ لَدْغَةِ عَقْرَبٍ فَقَالَ إِنَّكُمْ تَقُولُونَ لَا عَدُوَّ وَإِنَّكُمْ لَا تَزَالُونَ تُقَاتِلُونَ عَدُوًّا حَتَّى يَأْتِيَ يَأْجُوجُ وَمَأْجُوجُ عِرَاضُ الْوُجُوهِ صِغَارُ الْعُيُونِ شُهْبُ الشِّعَافِ مِنْ كُلِّ حَدَبٍ يَنْسِلُونَ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الْمَجَانُّ الْمُطْرَقَةُ

Dari Ibnu Harmalah, dari Bibinya, ia berkata, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam berkhutbah sementara jari beliau ditegakkan karena tersengat kalajengking, beliau bersabda, “Sesungguhnya kalian mengatakan, tidak ada musuh, dan sesungguhnya kalian senantiasa memerangi musuh hingga datang Ya’juj dan Ma’juj, berwajah lebar, bermata sipit (kecil), rambut bagian atasnya berwarna putih, mereka turun dari tempat-tempat tinggi, wajah mereka tebal bagai perisai yang ditempa.”
[Musnad Ahmad no. 21825] – Abul ‘Abbaas Al-Buushiiry rahimahullah dalam Ittihaaf Al-Khairah 8/142 berkata para perawinya adalah orang-orang tsiqah.

Dinding Ya’juj dan Ma’juj

Al-Bukhaariy meriwayatkan dengan sanadnya hingga istri Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam, Zainab binti Jahsy radhiyallaahu ‘anha :

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ عَلَيْهَا فَزِعًا يَقُولُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَيْلٌ لِلْعَرَبِ مِنْ شَرٍّ قَدْ اقْتَرَبَ فُتِحَ الْيَوْمَ مِنْ رَدْمِ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مِثْلُ هَذِهِ وَحَلَّقَ بِإِصْبَعِهِ الْإِبْهَامِ وَالَّتِي تَلِيهَا قَالَتْ زَيْنَبُ بِنْتُ جَحْشٍ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَهْلِكُ وَفِينَا الصَّالِحُونَ قَالَ نَعَمْ إِذَا كَثُرَ الْخَبَثُ

Bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam datang kepadanya dengan gemetar, beliau bersabda, “Tidak ada Tuhan (yang berhak diibadahi) selain Allah, kecelakaan untuk Arab karena keburukan yang telah dekat waktunya. Hari ini telah dibuka dinding Ya’juj dan Ma’juj seperti ini.” Beliau berisyarat dengan jari telunjuk dan jari sebelahnya. Zainab bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah kita akan dibinasakan padahal masih ada orang-orang shaalih?” Beliau bersabda, “Ya, jika keburukan telah tersebar.”
[Shahiih Al-Bukhaariy no. 3346]

Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy secara mu’allaq, dari Qataadah rahimahullah, dari seorang laki-laki penduduk Madiinah, bahwa ia berkata kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam :

يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَدْ رَأَيْتُ السَّدَّ الَّذِي بَيْنَ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ، قَالَ: كَيْفَ رَأَيْتَهُ؟ قَالَ: مِثْلُ الْبُرْدِ الْمُحَبَّرِ، طَرِيقَةٌ حَمْرَاءُ، وَطَرِيقَةٌ سَوْدَاءُ، قَالَ: قَدْ رَأَيْتَهُ

“Wahai Rasulullah, sungguh aku telah melihat dinding yang menahan Ya’juj dan Ma’juj!” Rasulullah bersabda, “Bagaimana kau melihatnya?” Laki-laki itu menjawab, “Dinding tersebut bagaikan kain bergaris yang diberi tinta, satu garis merah dan satu lagi garis hitam,” Rasulullah bersabda, “Sungguh kau telah melihatnya!”
[Fathul Baariy 6/381] – Hadits ini dimaushulkan Al-Haafizh rahimahullah dalam Ta’liqut Ta’liiq 4/11.

Inilah isyarat akan terbukanya dinding tersebut secara perlahan-lahan dimulai dari zaman Rasulullah hingga hari ini, dan sesungguhnya ia tidaklah bertentangan dengan ayat Al-Qur’an firman Allah Ta’ala, “Maka mereka tidak bisa mendakinya dan mereka tidak bisa (pula) melubanginya.” Dikarenakan ayat ini memakai bentuk kalimat berita yang menunjukkan masa lampau. Maka, tidak meniadakan bahwa hal tersebut (yaitu terbukanya dinding tersebut) akan terjadi di masa yang akan datang dengan seizin dan kuasa Allah Ta’ala kepada Ya’juj dan Ma’juj. Dalilnya adalah perkataan Dzulqarnain sendiri yang difirmankan Allah Ta’ala, “Maka apabila sudah datang janji Tuhanku, Dia akan menjadikannya hancur luluh, dan janji Tuhanku itu adalah benar.”

Ahmad meriwayatkan dengan sanad shahih hingga Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu :

رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ لَيَحْفِرُونَ السَّدَّ كُلَّ يَوْمٍ حَتَّى إِذَا كَادُوا يَرَوْنَ شُعَاعَ الشَّمْسِ قَالَ الَّذِي عَلَيْهِمْ ارْجِعُوا فَسَتَحْفِرُونَهُ غَدًا فَيَعُودُونَ إِلَيْهِ كَأَشَدِّ مَا كَانَ حَتَّى إِذَا بَلَغَتْ مُدَّتُهُمْ وَأَرَادَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ أَنْ يَبْعَثَهُمْ إِلَى النَّاسِ حَفَرُوا حَتَّى إِذَا كَادُوا يَرَوْنَ شُعَاعَ الشَّمْسِ قَالَ الَّذِي عَلَيْهِمْ ارْجِعُوا فَسَتَحْفِرُونَهُ غَدًا إِنْ شَاءَ اللَّهُ وَيَسْتَثْنِي فَيَعُودُونَ إِلَيْهِ وَهُوَ كَهَيْئَتِهِ حِينَ تَرَكُوهُ فَيَحْفِرُونَهُ وَيَخْرُجُونَ عَلَى النَّاسِ فَيُنَشِّفُونَ الْمِيَاهَ وَيَتَحَصَّنَ النَّاسُ مِنْهُمْ فِي حُصُونِهِمْ فَيَرْمُونَ بِسِهَامِهِمْ إِلَى السَّمَاءِ فَتَرْجِعُ وَعَلَيْهَا كَهَيْئَةِ الدَّمِ فَيَقُولُونَ قَهَرْنَا أَهْلَ الْأَرْضِ وَعَلَوْنَا أَهْلَ السَّمَاءِ فَيَبْعَثُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ نَغَفًا فِي أَقْفَائِهِمْ فَيَقْتُلُهُمْ بِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ إِنَّ دَوَابَّ الْأَرْضِ لَتَسْمَنُ شَكَرًا مِنْ لُحُومِهِمْ وَدِمَائِهِمْ

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya Ya’juj dan Ma’juj senantiasa melubangi dinding yang mengurung mereka setiap harinya, hingga ketika mereka hampir melihat cahaya matahari, berkata salah seorang dari mereka, “Pulanglah dan kita lanjutkan esok.”

Lalu mereka kembali dan mendapatinya lebih tebal dari yang sebelumnya, hingga ketika telah sampai waktu mereka dan Allah berkehendak untuk melepaskan mereka pada manusia, maka mereka melubanginya lagi hingga mereka hampir melihat cahaya matahari, salah seorang dari mereka berkata, “Kembalilah dan kita lanjutkan esok jika Allah menghendaki.” Dia mengucapkan istitsna (ucapan Insya Allah).

Lalu mereka kembali lagi dan mendapatinya seperti yang mereka tinggalkan sebelumnya. Mereka kemudian melubanginya kembali dan (berhasil) keluar kepada manusia, mereka lalu mengeringkan perairan sehingga umat manusia pun berlindung dari mereka di benteng-benteng.

Mereka kemudian melepaskan anak panah mereka ke atas langit lalu kembali kepada mereka sedangkan diujung anak panah tersebut terdapat bekas darah, akhirnya mereka pun berkata, “Kita telah menguasai penduduk bumi dan mengalahkan penduduk langit!”

Kemudian Allah Ta’ala mengutus ulat sehingga masuk ke dalam tengkuk-tengkuk mereka dan membunuhnya. Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada dalam genggamanNya, sungguh hewan-hewan melata di bumi menjadi gemuk dan bersyukur karena banyak memakan daging dan darah mereka.”
[Musnad Ahmad no. 10254] – Lihat Ash-Shahiihah no. 1735.

Diriwayatkan, bahwa suatu hari Khalifah Al-Watsiq Billah, salah seorang khalifah bani ‘Abbaasiyyah, pernah mengutus beberapa orang kemudian ia menulis surat untuk disampaikan kepada para raja yang memimpin negeri-negeri lain. Para utusan tersebut membawa surat itu dari satu negeri ke negeri yang lain hingga mereka sampai kepada dinding Ya’juj dan Ma’juj. Mereka pun segera mencari tahu mengenai asal-muasal dan berita keberadaan dinding tersebut, mereka memperhatikan dengan seksama bagaimana cara dinding dibangun oleh Dzulqarnain dan pengikutnya. Kemudian mereka pulang ke negerinya.

Ketika mereka tiba, mereka segera memberitahukan kepada khalifah mengenai dinding tersebut, juga sifat-sifatnya. Pada dinding terdapat sebuah pintu besar yang terkunci dengan kunci yang besar pula, bangunannya sangat kokoh dan sangat tinggi, dan sisa-sisa besi, tembaga serta peralatan-peralatan yang dipakai untuk membangunnya masih ada di menara yang ada di sana.

Para utusan itu menyebutkan bahwa disana selalu ada penjaga kerajaan yang berbatasan dengan negeri-negeri tersebut, yang selalu menjaganya. Disebutkan bahwa negeri Ya’juj dan Ma’juj sangat luas sekali. Sumber penghidupan mereka sangat beragam, mulai dari bercocok tanam hingga berburu di daratan dan lautan. Mereka adalah makhluk dan umat yang tidak diketahui secara pasti jumlahnya kecuali oleh Allah ‘Azza wa Jalla.

Dan hingga hari ini kita tidak tahu seberapa besar lubang yang sudah dibuat oleh Ya’juj dan Ma’juj pada dinding yang menahan mereka, hingga pada akhirnya nanti Allah Ta’ala menakdirkan waktu bagi mereka untuk keluar, turun kepada umat manusia, dan berbuat kerusakan di muka bumi, lalu Allah Ta’ala menurunkan kebinasaan bagi mereka. Sesungguhnya tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah. Dia berfirman :

وَتَرَكْنَا بَعْضَهُمْ يَوْمَئِذٍ يَمُوجُ فِي بَعْضٍ وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَجَمَعْنَاهُمْ جَمْعًا. وَعَرَضْنَا جَهَنَّمَ يَوْمَئِذٍ لِلْكَافِرِينَ عَرْضًا

Kami biarkan mereka di hari itu bercampur aduk antara satu dengan yang lain, kemudian ditiup lagi sangkakala, lalu Kami kumpulkan mereka semuanya. dan Kami nampakkan Jahannam pada hari itu kepada orang-orang kafir dengan jelas. [QS Al-Kahfi : 99-100]

Hanya kepada Allah Ta’ala kita senantiasa memohon perlindungan dan keselamatan.
Semoga bermanfaat. Wallaahu a’lam.

Sumber :
1. “Al-Bidaayah wa An-Nihaayah”, karya Al-Haafizh Abul Fidaa’ Ibnu Katsiir, tahqiiq : Syaikh Dr. ‘Abdullaah bin ‘Abdul Muhsin At-Turkiy, Daar Hijr. Edisi terjemahan penerbit Pustaka Azzam.
2. “Dzulqarnain wa Saddu Ash-Shiin, Man Huwa wa Aina Huwa”, karya Syaikh Muhammad Raaghib Ath-Thabbaakh, tahqiiq & takhriij : Syaikh Abu ‘Ubaidah Masyhuur bin Hasan Aalu Salmaan, Daar Ghiraas, Al-Kuwait.

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Kisah Yang Menakjubkan Tentang Dzulqarnain Dan Kehebatannya Membuat Dinding Diantara Dua Gunung | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top