AS Akhirnya "Takluk" Mengekstradisi Gulen, Lihat Wibanya Erdogan Dihadapan Joe Biden

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer



AS Tunduk Dengan Turki dan Berjanji  Akan Extradisi Gulen Dan Tarik Dukungan  Untuk PYD/PKK


Wakil Presiden AS Joe Biden, Rabu menyatakan dukungan bagi pemerintah Turki yang terpilih secara demokratis, memuji tekad rakyat Turki dalam melindungi demokrasi dan menekankan bahwa AS akan terus bekerja sama dengan Turki mengenai ekstradisi Fetullah Gulen, dalang kudeta yang gagal pada 15 Juli.

Biden tiba di Ankara pada Rabu untuk pembahasan agenda penting tentang masalah keamanan dan kerjasama anti teror.

Berbicara pada konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Binali Yildirim, Biden mendesak YPG – afiliasi PKK di Suriah untuk mundur ke tepi timur Sungai Efrat dan mengatakan mereka bisa kehilangan dukungan AS jika mereka tidak segera melakukannya.

Biden juga menyatakan dukungan untuk Turki dalam operasi Jarablus yang diluncurkan hari Rabu untuk membersihkan teroris Daesh dan mencegah YPG memperluas wilayah di Suriah utara.

Menggarisbawahi bahwa AS akan bekerja sama dalam proses ekstradisi Gulen, Biden mengatakan bahwa para ahli hukum AS sedang bekerja dengan rekan-rekan di Turki untuk memenuhi semua persyaratan yang dibutuhkan untuk mengekstradisi pemimpin Feto tersebut.

“Kami bekerja sama dengan pihak berwenang Turki. Sekarang ahli hukum kami bekerja dengan rekan-rekan mereka di Turki dalam menghasilkan dan mengevaluasi bahan dan bukti yang perlu diberikan ke pengadilan AS, yang diwajibkan oleh hukum kami dalam perjanjian ekstradisi. “

Dia melanjutkan dengan menekankan bahwa AS tidak memiliki pengetahuan sebelumnya atas upaya kudeta. “AS tidak memiliki, tidak, tidak, tidak ada kepentingan apapun dalam melindungi siapa saja yang telah melakukan kerusakan di Turki. Tidak ada. Tapi kita perlu memenuhi persyaratan standar hukum di bawah hukum kami.”

Dua topik utama adalah ekstradisi pemimpin Gulen yang berada di belakang upaya kudeta berdarah pada 15 Juli dan evaluasi dukungan AS untuk sayap organisasi teroris PKK di Suriah, People’s Democratic Union (PYD).

Seperti yang diharapkan, Biden menekankan “dukungan kuat yang berkelanjutan” dari Washington untuk Turki dan mengutuk upaya kudeta 15 Juli selama kunjungannya.

Menambah komentar Biden, Perdana Menteri Yildirim mengatakan jika proses mengekstradisi Gulen bisa dipercepat, kekecewaan rakyat Turki akan bisa dipulihkan dengan “sangat cepat.”

“Kita tidak harus membiarkan 15 Juli kudeta, maupun masalah lainnya mengganggu hubungan AS- Turki” kata Yildirim.

Kedatangan unit teknis ke Turki dan penilaian ekstradisi Gulen berisi materi yang dianggap serius oleh AS, Yildirim menambahkan.



Yildirim juga menyoroti bahwa Turki tidak menerima keberadaan formasi baru Kurdi di perbatasan selatannya, mengacu pada PYD afiliasi PKK di Suriah.

Selama kunjungan satu hari ke ibukota Turki, Biden dijadwalkan bertemu dengan para pejabat tinggi, termasuk Presiden Recep Tayyip Erdogan, Perdana Menteri Binali Yildirim dan Ketua Parlemen Ismail Kahraman. Dia juga melakukan tur di gedung parlemen yang menjadi sasaran bom kudeta selama kunjungannya.

Turki menyatakan Fetullah Gulen telah mendalangi kudeta yang gagal dan menuntut AS mengekstradisi Gulen untuk diadili.

Pemerintah Turki mengatakan kudeta berdarah yang menyebabkan 240 orang tewas dan hampir 2.200 terluka, dilakukan oleh pengikut Gulen, yang telah tinggal di negara bagian AS dari Pennsylvania sejak tahun 1999, dan kelompok teror Gülenist (Feto ).

Daily Sabah 



(US Vice President Joe Biden and Turkish President Recep Tayyip Erdogan speaking at the Turkish Presidential Complex in Ankara on August 24. © Kayhan Ozer, AFP)

ANKARA - Wakil Presiden AS Joe Biden diutus Obama untuk meredakan ketegangan antara Turki dan Amerika Serikat pasca upaya kudeta yang gagal.

Biden tiba di ibukota Ankara pada Rabu (24/8), menyatakan dukungan bagi pemerintah Turki yang terpilih secara demokratis, memuji tekad rakyat Turki dalam melindungi demokrasi dan menekankan bahwa AS akan terus bekerja sama dengan Turki mengenai ekstradisi Fetullah Gulen, dalang kudeta yang gagal pada 15 Juli.

Berbicara pada konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Binali Yildirim, Biden mendesak YPG – afiliasi PKK di Suriah untuk mundur ke tepi timur Sungai Efrat dan mengatakan mereka bisa kehilangan dukungan AS jika mereka tidak segera melakukannya.

Biden juga menyatakan dukungan untuk Turki dalam operasi Jarablus yang diluncurkan hari Rabu untuk membersihkan teroris Daesh dan mencegah YPG memperluas wilayah di Suriah utara.

Menggarisbawahi bahwa AS akan bekerja sama dalam proses ekstradisi Gulen, Biden mengatakan bahwa para ahli hukum AS sedang bekerja dengan rekan-rekan di Turki untuk memenuhi semua persyaratan yang dibutuhkan untuk mengekstradisi pemimpin Feto tersebut.

“Kami bekerja sama dengan pihak berwenang Turki. Sekarang ahli hukum kami bekerja dengan rekan-rekan mereka di Turki dalam menghasilkan dan mengevaluasi bahan dan bukti yang perlu diberikan ke pengadilan AS, yang diwajibkan oleh hukum kami dalam perjanjian ekstradisi. “

Biden menyatakan AS tidak berada dibalik upaya kudeta bahkan tidak memiliki pengetahuan sebelumnya atas upaya kudeta. "AS tidak memiliki, tidak, tidak, tidak ada kepentingan apapun dalam melindungi siapa saja yang telah melakukan kerusakan di Turki. Tidak ada."

Biden bahkan menegaskan “dukungan kuat yang berkelanjutan” dari Washington untuk Turki dan mengutuk upaya kudeta 15 Juli selama kunjungannya.

Menambah komentar Biden, Perdana Menteri Yildirim mengatakan jika proses mengekstradisi Gulen bisa dipercepat, kekecewaan rakyat Turki pada AS akan bisa dipulihkan dengan “sangat cepat.”

Sebelum bertemu PM Turki, Joe Biden menemui Presiden Recep Tayyip Erdogan di Istana Kepresidenan Turki di Ankara.

Presiden Erdogan mengatakan pada Biden bahwa Washington "tidak memiliki alasan" untuk tetap melindungi Gulen. Hubungan Turki dan AS akan bisa kembali normal jika Washington segera mengekstradisi Gulen.

(Pertemuan Erdogan-Putin di St. Petersburgh)

Pasca kudeta gagal, AS mulai khawatir ditinggalkan Turki yang mulai menjalin normalisasi dengan pihak Rusia. Erdogan bahkan diundang langsung dan bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin di St. Petersburgh.

Biden meyakinkan Erdogan bahwa "Turkey has no better friends than the United States" (Turki tidak memiliki teman lebih baik dari Amerika Serikat).

Hehe... rayuan gombal AS ini gak bakal mempan. Terlebih pasca kudeta, Erdogan sudah tau kelicikan Amerika.

Foto Erdogan di atas (saat menemui Joe Biden) sudah menggambarkan wibawa Turki dihadapan Amerika.

Sumber: Daily Sabah, CNN Turk

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : AS Akhirnya "Takluk" Mengekstradisi Gulen, Lihat Wibanya Erdogan Dihadapan Joe Biden | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top