Bagaimana Para Pakar Kesehatan Dunia Memandang Puasa?

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer

http://static.republika.co.id/uploads/images/detailnews/puasa-ilustrasi-_120709214444-338.jpg

Assalamua’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Ustadz Yudhistira, saya ingin bertanya apakah benar puasa itu dapat menyehatkan badan kita ? Lalu, seberapa besar pengaruh puasa bagi tubuh kita? Mohon penjelasannya. Jazakallah.
IBU YULI/HP 085280563XXX

Wa’alaikum salam Warahmatullahi Wabarakatuh. Ibu Yuli yang baik, pada beberapa edisi yang lalu saya pernah menulis tentang manfaat puasa bagi kesehatan tubuh. Jawaba nkali ini saya lengkapi dari beberapa kutipan para ahli dalam dunia kesehatan.

Bukan rahasia lagi jika puasa yang dilaksanakan tiap pada bulan Ramadhan, demikian juga pada bulan-bulan lainnya, akan membawa pengaruh baik yang signifikan terhadap kesehatan fisik dan psikologis orang yang menjalankannya.

Sejumlah ilmuwan telah melakukan penelitian ilmiah terkait hal ini, semuanya berkesimpulan bahwa puasa memiliki pengaruh positif terhadap kesehatan.

Berikut beberapa hasil penelitian ilmiah tentang puasa yang ditulis oleh dr. Abu Hana El-Firdan dalam sebuah artikel yang berjudul “Puasa menurut para ahli kedokteran.”

1. Allan Cott, M.D; Seorang ahli kesehatan asal Amerika Serikat (AS), telah menghimpunnya dalam buku “Why Fast?” Membeberkan berbagai hikmah puasa, antara lain:

a). terasa lebih baik secara fisik dan mental.
b). akan telihat dan merasa lebih muda.
c). membersihkan badan
d). menurunkan tekanan darh dan kadar lemak.
e). lebih mampu mengendalikan seks.
f). membuat badan sehat dengan sendirinya.
g). mengendurkan keteganagan jiwa).
h). menajamkan fungsi indrawi.
i). mendapatkan kemampuan mengendalikan diri sendiri.
j). memperlambat proses penuaan

2. Dr. Yuri Nikolayev, Direktur bagian diet pada rumah sakit jiwa moskoe menilai bahwa berpuasa dapat memberikan efek awet muda. Hal ini merupakan salah satu penemuan (ilmu) terbesar abad ini. Dr. Nikolayev mengatakan, “what do you think is the most important discovery of our time is the ability to make onself younger physically, mentally and spiritually through rational fasting.” (menurut pendapat saya, penemuan terbesar dalam abad ini ialah kemampuan seseorang membuat dirinya tetap awet muda secara fisik, mental, dan spiritual, melalui puasa yang rasional).

3. Alevenia M.Fulton, Direktur lembaga makanan sehat “Fultonia” di AS menyatakan bahwa puasa adalah cara terbaik untuk memperindah dan mempercantik perempuan secara alami. Puasa menormalkan fungsi-fungsi keperempuanan dan membentuk kembali keindahan tubuh.

4. Elson M. Haas M.D. direktur pusat medis Marin mengatakan bahwa proses puasa (pembersihan dan detoksifikasi) merupakan bagian dari trilogi nutrisi, balancing, building (toning). Elson percaya bahwa puasa adalah bagian yang hilang dalam diet di dunia Barat. Kebanyakan orang di Barat mengalami telalu banyak makan, makan dengan protein yang berlebihan, dan lemak yang berlebihan pula.

Oleh karena itu, dia menyarankan agar orang lain mulai mengatur dengan makanan nya agar lebih seimbang dan mulai berpuasa karena puasa bermanfaat sebagai: purifikasi, peremajaan, istirahat pada organ pencernaan, anti aging, mengurangi alergi, mengurangi berat badan, detoksikasi, relaksi mental dan emosi, perubahan kebiasaaan dari kebiasaan makan yang buruk menjadi lebih seimbang dan lebih terkontrol, meningkatkan imunitas tubuh, hal ini akan lebih baik lagi apabila dilakukan dalam pengawasan dokter.

Puasa dapat mengobati penyakit seperti influenza, bronchitis, diare, konstipasi, alergi makanan, asma, aterosklerosis, penyakit jantung koroner, hipertensi, diabetes, obesitas, kanker, epilepsi, sakit pada punggung, sakit mental, angina pectoris (nyeri dada karena jantung), panas dan insomnia.



http://1.bp.blogspot.com/-YBdclzUiaA4/VrOGF0WpusI/AAAAAAAAAXk/7QAx2Xq4bus/s1600/buka%2Bpuasa.jpg

5. Dr Sabah Al-Baqir menemukan bahwa puasa dapat mengurangi jumlah hormon pemicu stress. Dia bersama tim dari fakultas kedokteran Universitas king Saud yang melakuan studi terhadap hormone prolaktin, insulin, dan kortisol, pada tujuh orang laki-laki yang berpuasa sebagai sampel. Hasilnya bahwa tidak ada perubahan signifikan pada level kortisol.

Prolaktin, dan insulin, ini menunjukan bahwa puasa bulan ramadhan bukanlahpekerjaan yang memberatkan dan tidak mengakibatkan tekanan mental ataupun saraf. Percobaan ini menunjukan peningkatannya terjadi pada perbedaan waktu saja.

Apabila pada hari tidak puasa prolaktin mengalami kenaikan tertinggi pada jam 16.00 sementara pada bulan Ramadhan mengalami puncaknya pada pukul 21.00 menurun sampai kortisol mencapai puncaknya pukul 09.00, menurun pada pukul 21.00, sementara pada bulan Ramadhan tidak ada perubahan berarti.

Semoga jawaban yang saya sampaikan bermanfaat untuk semua pembaca. Wallahualam.



Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Bagaimana Para Pakar Kesehatan Dunia Memandang Puasa? | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top