Kisah Mengharukan Mario Teguh Bertemu Mohammed, Pedangan Muslim di Italia yang Trauma Islamophobia

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer

Kisah yang sangat menyentuh ditulis oleh pak Mario Teguh di akun Instagram nya tentang seorang pedagang sayur di Italia asal Bangladesh yang bernama Mohammed yang dijumpainya saat kunjungan ke Italia

Berikut penuturan Mario Teguh yang ditulis di isntagram pada hari Ahad (28/8/2016):

Mohammed, pedagang sayur dan bumbu di mercato (pasar) di dekat hotel kami di Venezia (Italia -red).
Pagi tadi saya mengajak Ibu Linna membeli bumbu bubuk untuk membuat bruchetta -roti tomat ala Italy yang enak itu- di pasar.

Saya menyapa sang penjual dan menanyakan namanya. Terlihat pada wajah dan matanya yang tidak tenang bahwa dia ragu untuk menyebutkan namanya. Tapi mungkin dia merasa nyaman dengan wajah saya yang senyum kepadanya, dia menyebut namanya - Muhammed.

Ooh ... Muhammed!
Saya menyambut nama itu dengan ceria, lalu saya tanyakan negara asalnya, dan dia menjawab - Bangladesh.

Ooh ... Bangladesh!
Saya sambut lagi dengan suara yang bernada merayakan nama negaranya.

Dengan wajah yang lebih ceria dia bertanya - Where are you from?

Indonesia!

Muslim?

Ya, jawab saya, dan saya tambahi Assalamualaikum!

Pecah wajahnya dengan keceriaan, dia merangkul saya dan meminta saya memberikan HP saya kepada Ibu Linna untuk memotret kami berdua.

Kami saling bertukar kalimat-kalimat baik yang mensyukuri perkenalan dan rasa persahabatan antara jiwa-jiwa yang sebetulnya baru bertemu beberapa menit.

Saat kami berpamitan dan berjalan menuju kafe kecil untuk membeli double espresso kesukaan saya di situ, Ibu Linna berkata bahwa Muhammed tadi ragu menyebutkan namanya karena sedang beredar suasana agak tidak ramah di Eropa terhadap imigran Asia dan Afrika, ditambah dengan isu agama yang juga sedang agak peka.

Saya menghela nafas dalam dan berdoa semoga semakin sedikit orang yang merasa lebih baik dari orang lain hanya karena merasa pendapat dan keyakinannya paling benar.

Kebenaran itu adalah kebenaran Tuhan.
Jika kebenaran menjadi sebab bagi kebencian dan permusuhan, pasti itu kebenaran karangan manusia, yang sebetulnya lebih terilhami oleh Setan.

Marilah kita bersaudara dan bersahabat dalam kebenaran dan kesabaran.

Dalam perjalanan pulang ke hotel, saat melewati kios Mohammed, saya berseru lantang sambil melambaikan tangan:

Muhammed !!!
.
Dia berseru juga lantang, Hello!!! Come here, come here!!! Dan saat kami mendekat, dia menjulurkan dua buah pisang, satu untuk Ibu Linna dan satu lagi untuk saya.

Kebaikan itu indah.

Kita sependapat?

Kami baru sampai di Milan.

***

Cerita yang diturukan pak Mario Teguh ini mendapat apresiasi yang luar biasa di instagram. Lebih 200 yang memberi komentar dan 14 ribu lebih likes.

*Sumber: https://www.instagram.com/p/BJp3jxhg_CE/?taken-by=marioteguh

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Kisah Mengharukan Mario Teguh Bertemu Mohammed, Pedangan Muslim di Italia yang Trauma Islamophobia | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top