Penemuan Situs Masjid Terbesar Era Awal Islam di Al-Kharj Arab Saudi

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer


RIYADH: Provinsi Al-Kharj, yang terletak sekitar 80 km sebelah selatan dari Riyadh, ibukota Saudi, memuat sebuah cerita penting dari budaya dan warisan Arab. Misi bersama Saudi-Perancis untuk penggalian arkeologi telah melakukan penggaian di sejumlah situs di daerah  Al-Yamamah.

Arab News melaporkan (19/8), misi yang mencakup 18 ilmuwan dan ahli dari Saudi dan Perancis, menemukan sebuah masjid besar dengan usia  kembali ke era awal Islam dari abad kelima Hijriyah. Masjid diperkirakan telah menjadi yang terbesar di Semenanjung Arab pada waktu itu, setelah Masjidil Haram. Eksplorasi juga termasuk Al-Bina, dan lima situs Islam lainnya di sepanjang Wadi Nasah.

Penggalian menghasilkan penemuan sejumlah situs dengan usia kembali ke Zaman Batu,  yang merupakan pertama kalinya bahwa situs dari periode ini (diperkirakan berusia sebanyak 100.000 tahun) telah ditemukan di Al-Kharj.





Sisa-sisa tanah liat dan gelas hijau yang ditemukan di lokasi, serta sisa-sisa gelang yang terbuat dari warna kuning, merah, dan biru tanah liat dan kaca manik-manik. Beberapa sisa-sisa piring batu abu-abu juga ditemukan, yang muncul untuk menjadi bagian dari lentera, antara artefak lainnya. Ini piring-piring kecil muncul untuk tanggal kembali ke Abassid Era, atau periode sebelum dimulainya Islam di AH abad ke-5.

Di lokasi Ain Al-Dale’a, yang terletak di sisi barat Al-Kharj, unit perumahan tetap manusia ditemukan yang diyakini berusia kembali ke 5.000 tahun lalu, serta besi dengan usia kembali ke abad 1 SM . Pedang 56-sentimeter yang terbuat dari perunggu juga ditemukan.

Joint Mission Saudi-Perancis bekerja sesuai dengan kesepakatan antara Komisi Saudi untuk Pariwisata dan Warisan Nasional dan rekan Prancis mereka, yang ditandatangani pada 21 September 2011 untuk melakukan penggalian di antara situs di Al-Kharj. tim Perancis dipimpin oleh Dr. Jeremy Chitikat, sementara tim Saudi dipimpin oleh Abdulaziz Al-Hammad.

Dr. Abdulaziz Al-Ghazi, seorang profesor arkeologi dan warisan budaya di Universitas King Saud dan ketua tim Saudi selama musim pertama kerja misi, mengatakan misi adalah yang pertama  Timur Tengah dalam hal jumlah spesialis, kualifikasi mereka, dan kontribusi mereka untuk penelitian warisan dan penggalian.

Pangeran Sultan bin Salman, Ketua Dewan Saudi untuk Pariwisata dan Warisan Nasional, menyampaikan apresiasi atas pekerjaan penting tim di setiap situs untuk mempersiapkan kunjungan dari warga dan wisatawan yang ingin belajar tentang makna sejarah mereka. Pekerjaan penggalian sedang dilakukan sejalan dengan arahan dari Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman, untuk merawat situs sejarah dan mempromosikan kesadaran di antara warga tentang sejarah Islam di Kerajaan. 

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Penemuan Situs Masjid Terbesar Era Awal Islam di Al-Kharj Arab Saudi | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top