Wahai Khalifah... engkau membuat penggantimu menjadi berat

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer

Ada yang membuat diri Umar bin Khattab ra dilanda rasa penasaran pada sikap khalifah Abu Bakar ra setelah dilantik menjadi khalifah paska wafatnya Rasulullah saw kala itu. Adalah kebiasaan setelah memimpin sholat subuh berjama'ah di masjid, Abu Bakar tidak pernah lama untuk duduk berzikir setelahnya, pergi begitu saja meninggalkan para sahabat seperti ada hajatan yang penting untuk beliau lakukan.

Rasa penasaran Umar bin khattab ra menggodanya suatu saat untuk "membuntuti" sang khalifah, apa gerangan yang selalu membuatnya tergesa-gesa meninggalkan masjid sepagi itu. Bukan Umar bin khattab kalau penasarannya tidak berujung mengantarnya mencari jawaban.

Subuh buta kali itu Umar bin Khattab ra benar-benar membuntuti kemana arah sang khalifah pergi, apakah pulang ke rumah karena ada hajat yang harus ditunaikannya? Ternyata tidak. Abu Bakar ternyata pergi ke pinggiran kota Madinah dan mendatangi sebuah rumah yang kumuh dan rusak. Setelah mengetuk dan mengucapkan salam beliau masuk kedalam rumah tersebut.

Umar bin Khattab ra memperhatikan betul apa yang sedang dilakukan khalifah (pengganti) Rasulullah saw tersebut, sembari dalam hatinya muncul pertanyaan, untuk apa dan apa yang dilakukan khalifah di rumah itu. Beberapa lama menunggu akhirnya Abu Bakar ra keluar dari rumah tersebut menjelang terbitnya fajar.

Tak merasa puas dengan itu, Umar bin Khattab ra akhirnya memberanikan diri pada siang harinya mendatangi rumah tersebut karena ingin tahu apa yang tadi dilakukan sang khalifah. Dengan penuh rasa penasaran beliau akhirnya mengetuk pintu dan salam, suara perempuan tua yang lirih menjawab salamnya dan menyilahkan dirinya masuk.

Seorang perempuan tua renta yang matanya buta sedang duduk lemah disana, kemudian Umar memperkenalkan dirinya kepada perempuan tua tersebut dan disambut hangat. Umar dengan penuh kelembutan bertanya kepadanya,

"Wahai ibu, siapakah yang mengurus dirimu seorang diri ?", tanya Umar bin khattab.

"Ada yang selalu mengurusku setiap pagi dia datang ke rumahku, dia langsung menyapukan lantai rumahku dan biasanya dia datang membawaku makanan atau dia memasakkan makanan untukku disini dan setelah itu dia meninggalkan rumahku, begitu yang dia lakukan setiap hari," terang perempuan tua tersebut.

Lirih hati Umar bin Khattab yang terkenal keras itu dan langsung bertanya, "Tahukan siapa orang yang melayanimu setiap hari itu?", tanya Umar bin khattab. " Dia tidak pernah memberitahuku walau aku menanyakannya, yang aku tahu dia adalah orang yang berhati baik," jawab perempuan tua tersebut.

Umar bin Khattab menangis dan mengeluarkan satu ungkapannya yang abadi hingga hari ini.

"DUHAI KHALIFAH RASULULLAH, ENGKAU SUNGGUH BENAR-BENAR MEMBUAT KHALIFAH SETELAHMU AKAN MENJADI BERAT."

Umar meninggalkan rumah tersebut dengan isak tangis dan kagumnya beliau dengan Khalifah Abu Bakar. Kalau khalifah saja standar amalnya seperti ini, bagaimana lagi dengam penggantinya kelak suatu saat apakah bisa mempertahankan atau diatasnya lagi.

Wallahu a'lam

(Syukri Wahid)

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Wahai Khalifah... engkau membuat penggantimu menjadi berat | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top