Apakah “Wahabi” membahayakan NKRI???

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer



Oleh Al Ustadz Fadhlan Fahamsyah

Sejarah mencatat:

1. Imam Bonjol (Pahlawan Nasional pengusir penjajah dari tanah Minang) dituduh “wahabi”
2. KH Agus Salim (pendiri bangsa, tokoh dan pahlawan nasional) dituduh “wahabi”
3. KH. Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah dan pahlawan nasional) dituduh “wahabi”
4. Syekh A. Hassan (pendiri Persis dan pahlawan nasional) dituduh “wahabi”
5. Syekh Ahmad Syurkati (pendiri al-irsyad dan pahlawan nasional) dituduh “wahabi”
6. Buya Hamka (ulama karismatik nusantara), dituduh “wahabi”
7. Buya Natsir (pendiri Masyumi-tokoh dan pahlawan nasional-pernah menjabat perdana menteri indonesia) dituduh “wahabi”

Merekalah para tokoh pendiri bangsa, pemberi kontribusi dan perjuangan demi tegaknya Indonesia….

Bahkan bung Karno pun memuji “wahabi” karena mereka memiliki keaslian, perjuangan dan kegigihan…hal itu bisa dilihat dari isi surat menyurat antara bung Karno dengan syekh A. Hasan.

Di buku yang berjudul “Dibawah Bendera Revolusi” (yaitu kumpulan tulisan dan pidato-pidato beliau) jilid pertama, cetakan kedua,tahun 1963. pada halaman 390, beliau mengatakan sebagai berikut :

((” Tjobalah pembatja renungkan sebentar “padang-pasir” dan “wahabisme” itu. Kita mengetahui djasa wahabisme jang terbesar : ia punja kemurnian, ia punja keaslian, – murni dan asli sebagai udara padang- pasir, kembali kepada asal, kembali kepada Allah dan Nabi, kembali kepada islam dizamanja Muhammad!”

Kembali kepada kemurnian, tatkala Islam belum dihinggapi kekotorannya seribu satu tahajul dan seribu satu bid’ah.”

Lemparkanlah djauh-djauh tahajul dan bid’ah itu, tjahkanlah segala barang sesuatu jang membawa kemusjrikan! ….))

___________________________

Tapi tahukah anda siapakah dahulu yang menuduh para pahlawan di atas sebagai agen “Wahabi”???

Mereka adalah saudara2 kita yang mengatasnamakan dirinya ASWAJA.

Jadiiiii,

Apa benar “wahabi” ini membahayakan NKRI ?

JAWABANNYA:

Tidak, sama sekali tidak, ……”wahabi” tidak membahayakan NKRI tapi membahayakan kelompok tradisonalis islam yang anti gerakan tajdid dan pembaharuan

Lihatlah upaya mereka siang malam membendung dakwah yang mereka labeli dengan “wahabi”

Tapi di sisi lain:

Politikus china non muslim pun disambut gegap gempita memberi tausiah di masjid diiringi tabuhan rebana seperti penyambutan datangnya rasul dalam acara maulidan, gubernur kafir pun dijagokan, gereja pun dijaga ketat oleh mereka, giliran masjid dibakar mereka diam seribu bahasa, ketika gereja dibakar mereka pun koar2 mengumpat moslem yg membakar gereja, sebagian kyai2 (tdk semua) pun mondar-mandir masuk gereja ikut melantunkan puji tuhan….laaa haula wala quwwata illa billah.

ADIL ITU MAHAL….. maka berlakulah adil….

Semoga Allah memberi pentunjuk kepadaku dan kepada mereka – saudara2 kita- …. hadaaniyallahu waiyyahum

http://4.bp.blogspot.com/-sTS_CaqFYjs/VhyvqPIKyrI/AAAAAAAAAlk/8TqIgDNjefA/s1600/Dr.%2BZakir%2BNaik.jpg

Apa itu Wahhabi?

Oleh Ustadz Ahmad Anshori

Pada saat sesi tanya jawab kajian risalah Ushul Tsalastah di masjid Nabawi, Madinah An-Nabawiyyah, Syaikh Ibrahim Ar-Ruhaili mendapatkan sebuah pertanyaan,

Soal:

Sebagian orang menyerukan untuk menjauhi dakwah wahabi. Bagaimana menjelaskan kepada mereka?

Jawaban Syaikh Ibrahim:

Tidak ada agama yang namanya wahabi. Yang ada adalah dakwah tauhid yang telah dibawakan oleh Nabi shallallahu’alaihi wasallam dahulu, dan para ulama rabbani, telah ikut andil mendakwakannya. Di antara mereka adalah Syaikh Muhammad bin Abdulwahab rahimahullah.

Syaikh Muhammad bin Abdulwahab tidak datang membawa agama baru. Ini salah satu karyanya, ada di hadapan kita (kitab Ushul Tsalastah). Kita baca bersama, kemudian kita jelaskan setiap pemaparannya. Anda semua menyaksikan, bahwa orang ini tidaklah menjelaskan suatu masalah melainkan menyebutkan ” dan dalilnya adalah ini (kemudian beliau menyebukan ayat Al Qur’an atau hadist)”, tanpa berlebih-lebihan dalam menjelaskan, gaya bahasa yang beliau gunakan mudah.

Siapa yang membaca karya tulisnya, ia akan tahu bahwa beliau adalah muttabi’ (pengikut tuntunan Nabi shallallahu’alaihiwasallam) bukan mubtadi’ (orang yang membuat ajaran baru). Bahkan Syaikh Muhammad bin Abdulwahab rahimahullah tidak pernah ridha, apabila seruan dakwahnya dijuluki dakwah wahabi. Julukan ini, baru muncul setelah beliau meninggal dunia. Yang ada justru malah sebaliknya, beliau rahimahullah mengatakan, “Saya mengajak manusia kepada tauhid serta mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dan jejak para salafus shalih.”

Beliau juga mengatakan kepada para penentang dakwah beliau, “Saya mengikuti imam mazhab yang empat. Siapa di antara kalian yang bermazhab Maliki, Hanafi, Syafi’i atau Hambali, maka saya akan mendakwahi mereka melalui perkataan-perkataan imam mazhab mereka”.

Ini menunjukkan, bahwa apa yang beliau dakwahkan, sama seperti yang didakwahkan oleh para ahli fikih (imam mazhab yang empat, pent). Ini sebagai bantahan terhadap tuduhan dusta kepada beliau, yang sudah tersebar bahwa beliau melarang segala bentuk taklid dan mencela para Imam mazhab yang empat dan pengikutnya. Padahal (kenyataannya), beliau berlepas diri dari semua uduhan ini.

Namun, demikianlah watak orang-orang yang tidak menyukai tersebarnya kebenaran. Bila mereka tak mampu lagi melawan dengan argumen, mereka menempuh jalan lain, yaitu berdusta, menfitnah dan memutar balikkan fakta.

Semua tuduhan dusta ini sama sekali tidak membahayakan Syaikh Muhammad bin Abdulwahab rahimahullah. Bahkan Allah ‘azza wa jalla telah mengangkat namanya, menolong dakwahnya serta menjadikan apa yang beliau dakwahkan bermanfaat untuk segenap kaum muslimin.

Sampai saat ini, kita merasakan tentramnya hidup di negeri ini (Saudi Arabia), yang merupakan hasil dari dakwah yang penuh berkah ini (dakwah tauhid) setelah taufik dari Allah. Karena Allah‘azza wa jalla telah menetapkan adanya sebab pada segala hal. Taufik ada di tangan Allah, dakwah ini merupakan sebab dari sebab-sebab taufik Allah untuk umat ini, serta kembalinya mereka kepada agama mereka (Islam), dan kepada mengesakan Allah semata, melalui dakwah yang penuh berkah ini (dakwah tauhid).”

***

Diterjemahkan dan didengar langsung oleh: Ahmad Anshori


Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Apakah “Wahabi” membahayakan NKRI??? | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top