Kisah Perjalanan Haji Tahun 1923: Mekah ke Madinah Butuh 12 Malam!

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer
Terdapat kisah menarik dalam catatan perjalanan Haji zaman awal Kerajaan Saudi pada abad ke-20 atau  80 tahun silam. Sebuah perjalanan yang memberikan kesan yang berbeda-beda dari jamaah haji.

Waktu itu beberapa wisatawan bertemu Raja Abdul Aziz dan mencatat kesan mereka tentangnya.

Catatan perjalanan tersebut menjelaskan ritual ibadah haji, menjelaskan Makkah, Madinah dan tempat-tempat suci secara rinci.

Termasuk perbedaan layanan haji sebelum dan sesudah pemerintahan Raja Abdul Aziz.

Misalnya, salah satu petugas yang bertanggung jawab dari kelompok peziarah pada kuartal pertama abad ke-20, Haji Abdul Jalil Zainuddin, menggambarkan kesulitan yang dialami oleh para peziarah pada haji; ia menulis tentang penyakit, kurangnya keamanan dan kekacauan dalam ritual ibadah, belum lagi panjang perjalanan yang melelahkan dari Jeddah ke  Makkah dan Madinah.

Dalam ceritanya, ditulis pada tahun 1923, Zainuddin mengatakan: “Perjalanan dari Jeddah ke Makkah memakan waktu sekitar dua malam menggunakan karavan unta. Di belakang setiap unta ada pelana kayu diisi dengan daun palem, dan setiap unta dapat membawa sampai dua jamaah. “

“Kafilah berhenti di sebuah tempat bernama Bahra untuk beristirahat dan melanjutkan perjalanan ke Makkah,” tambah Zainuddin.
Perjalanan dari Makkah ke Madinah, katanya, memakan waktu 12 malam dan 10 kali berhenti di jalan: Wadi Fatima, Usfan, Saraf, Kadid Valley, Rabigh, Mastura, Sheikh Nah, Hassan Nah, Khurais Yah dan Darwish Yah.

Perjalanan Haji di hari-hari itu penuh dengan bahaya besar dan melakukannya adalah tantangan besar. Sampai menjadi  adat di banyak negara Muslim bahwa para peziarah harus menulis surat wasiat mereka sebelum berangkat ke haji. Jika mereka berhasil kembali ke rumah, mereka selalu disambut dengan lagu-lagu tradisional dan pesta.

Banyak dari masalah ini berakhir ketika Raja Abdul Aziz mengambil alih urusan haji pada tahun 1925.

Perjalanan panjang yang sebelumnya telah mengambil hari dan bulan dikurangi menjadi hitungan jam dan menit seiring metode transportasi ditingkatkan dan peraturan ditegakkan untuk melayani peziarah dan kemudahan perjalanan mereka ke tempat-tempat suci.

Raja Abdul Aziz memberikan perhatian khusus terhadap keamanan dan keselamatan jamaah, dan mengambil langkah-langkah khusus untuk meningkatkan baik melalui pembentukan militer dan keamanan tim bertanggung jawab untuk memastikan keselamatan jamaah haji sampai mereka siap untuk memulai perjalanan pulang mereka.
Perbaikan ini di Haji menarik perhatian wartawan yang bekerja untuk Manchester Guardian di Baghdad. Dia menulis sebuah artikel di mana ia memuji keberhasilan musim haji 1927 karena upaya Raja Abdul Aziz.

Sejumlah wisatawan non-Arab juga mengunjungi Makkah sebelum Raja Abdul Aziz mendirikan Kerajaan Saudi, dan beberapa dari mereka masuk Islam.

Pemikir Ahmad Mohammed Mahmoud menyusun  akun wisatawan dalam sebuah buku berjudul “Jamaah Alrahlat” (A Collection of Trips). Hal ini dibagi menjadi delapan bab, yang ketiga adalah tentang perjalanan ke Makkah dan Madinah.

The Encyclopedia of haji dan Dua Masjid Suci mencatat bagaimana beberapa wisatawan yang bertemu Raja Abdul Aziz menulis tentang kepribadiannya, mengatakan bahwa mereka terkesan dengan kecerdasan politik raja dan kemampuannya untuk menyatukan Kerajaan dalam menghadapi tantangan baik dari dalam dan luar negeri .

Di antara wisatawan adalah Amerika Dr. Paul Harrison, yang mengunjungi Raya dengan istrinya pada tahun 1941.

Wisatawan lain yang menulis tentang haji dan Raja Abdul Aziz adalah wartawan Austro-Hungaria Yahudi kelahiran Leopold Weiss, yang kemudian masuk Islam dan menyebut dirinya Mohammed Asad.

Asad menulis bukunya “The Road to Makkah” di mana ia menggambarkan haji dan pertemuannya dengan Islam.

Banyak wisatawan lain menggambarkan Islam, haji dan Raja Abdul Aziz dalam buku-buku mereka. Di antara mereka adalah warga negara Inggris Eldon Rutter ( “The Holy City of Arabia”), Mohammed Amin Al-Tamimi ( “Mengapa saya suka Ibn Saud”) dan Ghulam Rasool Mehr ( “Diary of a Trip to Hijaz).”

Seorang pelancong Jepang, Takeshi Suzuki, menulis sebuah buku pada tahun 1935 berjudul “Seorang Jepang di Makkah.” Dalam buku tersebut, Suzuki menulis tentang kunjungannya ke Makkah dan tempat-tempat suci dan konversi ke Islam saat ia menjadi Mohammed Saleh.


Dia juga berbicara tentang kehidupan di Kerajaan pada masa pemerintahan Raja Abdul Aziz dan pertemuannya dengan raja pada tahun 1938.


“Dia adalah orang yang tak terkalahkan,” kata Mohammed Saleh Raja Abdul Aziz.

sumber: Arab News 

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Kisah Perjalanan Haji Tahun 1923: Mekah ke Madinah Butuh 12 Malam! | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top