Kisah Taubatnya Sang Jagoan Untuk Menggapai Hidayah Allah

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer
http://2.bp.blogspot.com/-Xxz2898mw4A/UbaahfrnzoI/AAAAAAAAApk/YNXR4X0lcN0/s1600/taubat1.jpg


Awal 1993hidayah

Aku lega, urusanku dengan pihak kepolisian tidak berlanjut lebih panjang lagi. Hal itu karena masalah tawuran di sekolah kami bisa diselesaikan dengan damai. Inilah pertama kalinya aku berurusan dengan polisi. Seoran siswa kelas 3 SMP, yang masih mengenakan celana pendek ketika sekolah, tapi sudah berani ikut tawuran. Masalahnya? Ah, aku sendiri lupa. Yang pasti justru ada rasa bangga di hatiku. Orangtuaku tidak boleh tahu hal ini. Surat panggilan untuk mereka sudah kubuang jauh-jauh tadi.

Ah, aku tak perduli. Toh selama ini mereka tidak pernah memperhatikanku, sibuk dengan urusannya sendiri. Keluargaku memang bukan golongan jet set, meski demikian kebutuhan materiku lebih dari tercukupi. Tapi aku heran, kenapa aku jarang berkomunikasi dengan mereka! Hingga sebesar ini, aku belum bisa mengaji dan shalat.

Tidak ada yang mengajariku tentang agama, apalagi keluargaku sendiri memang awam. Tapi siapa pedulu?

Tahun 1994

Sekarang aku sudah duduk di SMA favorit di kotaku. Tapi kebandelanku bukannya berkurang, justru semakin bertambah. Aku sudah lupa, berapa kali aku terlibat perkelahian dengan alasan yang tidak jelas, bolos sekolah, dan merokok.

Hingga suatu hari aku bertemu dengan seorang teman, yang mengajakku untuk berguru pada orang “pintar”. Kuterima tawaran itu dengan senang hati. Satu hal yang harus kupantang atas anjuran “kyai” agar berhasil, yakni aku harus menjauhi “Molimo”. Maka senakal-nakalnya aku, tidak pernah sampai mabuk, bahkan pacaran pun aku tidak pernah, demi menjalani perintah itu.

Sekarang jimat jadi andalanku. Agar penampilanku tambah “gagah”, sering aku mengenakan anting di hidung atau di alis. Meski demikian, aku tetap saja memiliki ketakutan di sisi hatiku yang dalam. Aku takut jika tiba-tiba ada orang yang menusukku dari belakang, atau tanpa sepengetahuanku menyerang dengan senjata tajam.

Dengan “prestasiku” itu, hamper setiap “pekerjaan jalanan” mengenalku. Aku mengenal sopir angkot, kernet, tukang ojek, tukang becak, dan orang-orang terminal, karena memang di situ aku bergaul. Ya…di rumah aku jadi anak manis karena memang sikapku yang kalem, tapi di luar aku bisa bertindak seenaknya. Meski demikian, aku merasa ada sesuatu yang masih ingin kumiliki, entah apa itu. ****

Hari ini pertama kalinya aku melihat ibuku menangis, hanya karena aku pamit mau ke jogja dan tinggal agak lama di sana. Dan untuk pertama kalinya pula aku menyadari, ternyata selama ini orangtuaku sangat memperhatikanku. Aku telah salah menilai. Rasanya aku ingin minta maaf pada ibuku. Tapi jiwa remajaku melarangnya.

Berhari-hari aku merenugni peristiwa itu. Ada keinginan untuk memperbaiki diri. Tapi bagaimana caranya?

Akhir 1995

Aku sudah kelas 3 SMA. Meski demikian, tidak terlintas sama sekali dalam benakku apa yang akan kulakukan setelah lulus. Ketika teman-teman yang lain sibuk belajar, aku lebih suka nongkrong dengan teman-temanku.

Hingga suatu malam, saat aku nongkrong seperti biasa, aku mendengar ada suara pengajian dari radio. Suaranya cukup keras, hingga bisa terdengar dengan jelas. Awalnya aku tidak menggubris suara itu, namun tiba-tiba “….Allah tidak akan mengampuni dosa syirik…” mubaligh tersebut mengutip suatu ayat dari Alqur’an. Aku sendiri tidak tahu apa kelanjutannya, tapi enta kenapa, tiba-tiba aku merasa takut mendengar ayat tadi.

Rasanya seluruh otakku tiba-tiba dipenuhi oleh suara tadi. Dan entah kenapa, aku seperti mendengar suara itu berulang-ulang, “…Allah tidak akan mengampuni dosa syirik….” Bukankah apa yang aku lakukan selama ini adalah kesyirikan (seperti guru agama pernah menerangkan kepadaku)? Ya, aku telah berelut dengan jimat,  tenaga dalam dan tetek bengeknya yang semuanya adalah syirik. Benarkah Allah tidak akan mengampuni dosaku? Lantas buat apa aku hidup jika jelas-jelas dosaku tidak diampuni oleh-Nya?

Malam itu aku benar-benar tidak dapat memejamkan mata. Aku gelisah sekali. Ya, sebandel-bandelnya aku ternyata masih takut dengan dosa dan neraka. Berhari-hari aku mengalami kegelisahan yang luar biasa. Hingga suatu malam, di saat kegelisahanku mencapai “puncaknya”, aku memutuskan untuk menemui seorang kyai. Aku melihat jam, sudah jam 12 malam, tapi aku tidak peduli, aku harus segera menemukan jawaban.

Kunaiki motorku dengan seorang teman menuju rumah seorang kyai yang cukup ternama. Disana aku mendapatkan penjelasan panjang lebar. Tapi aku merasa tidak puas dengan jawaban yang kudapat . Esoknya kuajak temanku untuk menemui ustadz yang lain. Beberapa orang sudah kutanya dari beberapa tokoh organisasi Islam, maupun tokoh agama yang kuanggap mampu. Tapi semua jawaban yang mereka berikan tidak ada yang memuaskanku. Mereka mengatakan bahwa apa yang kulakukan hanyalah perantara atau wasilah, jadi tidak termasuk. Namun entah kenapa, hatiku menolak jawaban itu.

Awal 1996

Aku memutuskan untuk mencari sendiri jawabannya. Sekarag aku lebih banyak menghabiskan waktuku di perpustakaan, untuk mencari buku-buku agama. Aku membaca seperti orang yang kehausan kemudian menemukan tetesan-tetesan air. Semua buku yang ada dari yang tipis sampai yang tebal kulalap habis, jika belum selsai aku akan sangat penasaran. Aku muilai mendekati teman-teman ROHIS, kupinjam buku-buku mereka. Sekarang aku makin banyak begadang, tapi bukan untuk nongkrong seperti dulu, melainkan membaca buku yang sudah kupinjam sebelumnya. Aku sendiri heran, kekuatan dari mana yan mampu mendorongku begitu semangatnya untuk menekuni buku demi buku tiap harinya? Tentunya semua atas kehendak-Nya.

Kebiasaanku mulai kutinggalkan, teman-teman gengku juga mulai kujauhi, dan aku mulai jadi pendiam. Banyak yang heran melihat perubahanku yang sedrastis itu.

Aku mulai menjalankan shalat. Meski awalnya agak kaku, tapi kubulatkan tekadku untuk menjaga kewajibanku ini. Subhanallah, aku yang dulu merasa malu jika ketahuan shalat, karena akan menurunkan “wibawaku”, sekarang harus belajar dari nol tentang bacaan shalat. Aku juga mulai berekad belajar mengaji, maka kutemui seorang ustadz di kampungku untuk belajar. Dan, hanya karena pertolongan dari Allah, aku sudah mampu membaca Alqur’an hanya dalam wakktu seminggu, Allahu Akbar!

Dari membaca pula aku tahu bahwa merokok haram hukumnya. Maka tanpa menunggu waktu lagi, segera kutinggalkan rokok. Aku benar-benar mendapat pertolongan dari Allah, hingga mampu melakukan semua itu. Dari sebuah buku aku juga tahu, bahwa pakaian bagi laki-laki tidak boleh melebihi mata kaki, dan sunnah memanjangkan jenggot. Maka sejak saat itu, aku mulai mengubah penampilanku.

 hidayah

September 1996

Sekarang aku mahasiswa sebuah PTS di Solo. Tempat yang pertama kucari adalah perpustakaan. Aku memang sudah  “keranjingan” membaca buku-buku agama. Dan Alhamdulillah, disini referensinya lebih lengkap. Maka aku mulai berkutat dengan buku-buku tebal, demi pencarian kebenaran yang kucari selama ini.

Hingga, aku membaca sebuah kitab tafsir. Dan Alhamdulillah, aku menemukan ayat yang kucari-cari selama ini. “Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.” (An-Nisa’:48)

Dari tafsirnya aku tahu, bahwa masih ada kesempatan bertaubat bagi orang-orang yang melakukan dosa syirik selama dia masih bisa bertaubat kepada Allah. Masya Allah, indahnya! Aku menangis, dan bersujud syukur atas karunia ini. Kini semangatku bertambah besar, jika Allah masih membuka pintu taubat, maka apalagi yang kutunggu?

Hingga suatu hari, aku lewat di masjid dekat kosku. Di sana aku melihat sekumpulan oran yang berpenampilan sama dengan penampilanku sedang mengikuti pengajian. Maka tanpa ragu lagi aku masuk masjid dan ikut mendengarkan. Meski awalnya masih malu karena belum ada yang kukenal, tapi aku merasa tertarik dengan penyampaian ustadz tersebut.

Subhanallah, baru kali ini aku mendengar penyampaian materi dengan ilmu dan hujah yang mantap, tidak dibuat-buat.

Maka aku selalu mengikuti setiap taklim yang ada di masjid tersebut. Aku juga mulai kenal dengan baik ikhwan-ikhwan di sana. Ya, inilah yang kucari-cari selama ini. Pemahaman Islam sesuai dengan Salafush Shalih. Dan au mulai mantap di atas manhaj salaf ini. Hingga aku memutuskan untuk tinggal di masjid, meskipun kostku belum 3 bulan kutempati. Aku ingin lingkungan yang lebih baik dan kondusif untuk belajar tentang dien. Dengan dorongan dari ikhwan-ikhwan serta ustadz aku berhasil “membuang” ilmu tenaga dalamku.

Sekarang aku merasakan nikmatnya thalabul ilm. Tahun 1997 untuk menambah pengetahuanku aku ikut kursus bahasa Arab yang diselenggarakan sebuah pondok dan menjadi mustami’ di Tadribud Du’at.

Februari 2007

Kini aku telah berkeluarga, dengan seorang istri dan 2 anak. Jika kuingat-ingat kilasan peristiwa 11 tahun yang lalu, semakin besar syukurku kepada Allah. Allah telah memberikan hidayah-Nya kepadaku, dan Dia-lah yang mampu membolak-balikkan hati manusia.

Dan Alhamdulillah, meskipun denga usaha yang berat, keluargaku sudah bisa menerima prinsip dan keyakinanku. Meski demikian, aku sadar tugasku belum selesai. Aku masih memiliki kewajiban mendidik keluargaku, berdakwah kepada orangtuaku, mendakwahkan keluarga istriku, dan masyarakat sekitar. Sebuah tugas yang tidak ringan. Tapi aku yakin dengan pertolongan Allah. Ya Allah, mudahkanlah!




Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Kisah Taubatnya Sang Jagoan Untuk Menggapai Hidayah Allah | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top