Na'udzubillah, Ketua Komnas Perempuan Nyatakan Pelaku Zina tak Boleh Dipidana

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer

Komnas Perempuan menjelaskan definisi kekerasan, zina, perkosaan dan hubungan seks suka sama suka diluar pernikahan atau berzina dalam sidang di Mahkamah Konstitusi (MK).

Komnas Perempuan juga meminta MK memahami empat masalah tersebut lebih detail. Menurut Komnas Perempuan, berzina tidak boleh dipidana.

“Ya karena kita punya hak konstitusional, bagian dari hak berekspresi. Kan (dasarnya) konstitusi. Saya mau pacaran dengan Anda, jalan dengan Anda, ngga boleh dong dilarang,” kata Ketua Komnas Perempuan, Azriana usai sidang di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, pada Selasa (30/8/2016).

Menurut Azriana, hubungan seks sesama orang dewasa yang salah satu atau dua-duanya tidak terikat ikatan perkawinan atau berzina adalah urusan moral. Oleh sebab itu, kata Azriana terapi menghilangkan kumpul kebo tidaklah dengan hukum.

“Perzinaan ini yang dilihat nilai moral. Pendekatan-pendekatan moral yang dilanggar. Pendekatannya nggak bisa hukum. Kita harus kasih obat bagi penyakit yang tepat. Negara nggak bisa masuk terlalu dalam,” papar Azriana.

Karena urusan moral, maka yang menghukum adalah urusan individu dengan keyakinannya. Bagi Azriana, hukum melindungi semua agama.


“Sebagai umat beragama, kita semua punya mekanisme penebusan dosa. Jangan suruh negara mengurus relasi personal dengan Tuhan. Negara sudah mengatur dalam KUHP. Jadi suka sama suka, akan dibatasi jika dia akan mengancam keutuhan satu lembaga perkawinan. Itu dari kacamata negara. Kalau dari agama ya itu masing-masing,” ujar Azriana.

Namun seks suka sama suka itu hanya berlaku bagi hubungan seks suka sama suka antara orang dewasa. Namun apabila salah satunya atau dua-duanya masih anak-anak, maka bisa dikenakan UU Perlindungan Anak dan dipenjara minimal 3 tahun. Atau salah satunya atau dua-duanya terikat perkawinan, bisa dikenakan Pasal zina dan dipenjara.

“Ini orang kan selalu melihat zina itu sebagai satu hal yang sama dengan perkosaan. Padahal zina itu kan berbeda. Ketika konsep zina ini, karena agama-agama mengenal ini, akhirnya dia tidak lagi dilihat sebagai sesuatu yang dia tidak bisa mewakili pandangan agama, karena dia masuk aturan pidana. Makanya tadi saya sebutkan, diperbaiki atau tidak sekali pun rumusannya, dia tidak akan berkontribusi mengurangi kekerasan seksual. Karena kekerasan seksual itu bukan zina. Tapi saya senang dengan proses itu, karena kita punya ruang untuk menunjukkan pada hakim bagaimana tafsiranannya zina dan hubungan seksual,” pungkas Azriana.

Sidang diatas digelar atas permohonan guru besar IPB Bogor, Prof Dr Euis Sunarti dan 11 temannya. Pemohon meminta MK meluaskan makna pasal asusila dalam KUHP. Dalam gugatannya itu, Euis dkk berharap kumpul kebo atau zina dan homoseks bisa masuk delik pidana dan dipenjara.

Salah satu pasal yang digugat adalah Pasal 292 KUHP. Pasal itu saat ini berbunyi:

Orang dewasa yang melakukan perbuatan cabul dengan orang lain sesama kelamin, yang diketahuinya atau sepatutnya harus diduganya belum dewasa, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun.

Pemohon meminta pasal itu menjadi:

Orang yang melakukan perbuatan cabul dengan orang dari jenis kelamin yang sama, dihukum penjara selama-lamanya lima tahun. (AH/dtk) 

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Na'udzubillah, Ketua Komnas Perempuan Nyatakan Pelaku Zina tak Boleh Dipidana | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top