Asyura, ekspresi darah kaum Syi'ah - AGAMA SESAT MENYESATKAN !

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer
Kaum Syi'ah di seluruh dunia merayakan hari Asyura yang jatuh setiap tanggal 10 Muharram dalam kelender Hijriyah.

Berbeda dengan kaum Muslimin (Ahlusunnah) yang menjalankan puasa seperti dalam Hadits Nabi Muhammad (shalallahu 'alaihi wasallam), karena banyak peristiwa penting pra Nabi yang terjadi pada tanggal itu, umat Syi'ah menyambut hari tersebut dengan rasa duka cita dan kesedihan.

Hari Asyura bertepatan dengan syahidnya cucu Nabi, yaitu Husein bin Ali (radhiyallahu anhu), yang terbunuh di padang Karbala, Irak, ketika sedang dalam perjalanan menuju kota Kuffah (menurut sejarah populer).

Al-Husein dan rombongan keluarganya, berangkat dari Mekkah menuju Irak setelah mendapat undangan dari Syi'ah Ali di kota Kuffah, dengan tujuan diberi baiat dan memimpin mereka melawan Khalifah bani Umayyah, Yazid bin Muawiyah.

Para Sahabat lain, seperti Ibnu Abbas menasehati al-Husein agar tidak meninggalkan Mekkah oleh bujukan Syi'ah Kuffah. Sebabnya mereka dikenal sebagai kaum yang meragukan dan mungkin balik berkhianat.

Namun al-Husein tetap berangkat, dengan membawa serta keluarga dan kerabatnya.

Di tengah perjalanan, rombongan ini dihadang oleh pasukan wakil pemerintah pimpinan Ubaidillah bin Ziyad, yang dikenal fasik. Pembantaian pun segera terjadi terhadap rombongan cucu Nabi itu, termasuk al-Husein.

Al-Husein dipenggal, sementara kepalanya kemudian dipermainkan oleh Ubaidillah.

Dalam peristiwa ini, tak ada bantuan atau pertolongan yang diberikan kaum Syi'ah Kuffah kepada al-Husein, sebagaimana yang mereka janjikan.

Muslim Sunni melihat kejadian Karbala sebagai sesuatu yang sangat menyakitkan, dimana rombongan Ahlul Bait dibantai dan dizhalimi. Namun peristiwa ini hanya dianggap sebagai kejahatan dalam sejarah, tak ada dogma yang bersifat teologis atasnya.

Hal itu berbeda dengan kaum Syi'ah yang menjadikan peristiwa Karbala sebagai bagian dari keyakinan mereka. Al-Husein sendiri memang diklaim Syi'ah sebagai "imam maksum" nomor ke-3.

Akibat pembantaian itu, Syi'ah meyakini Karbala sebagai tanah suci yang lebih afdhol daripada Mekkah dan Madinah.

Bahkan, berkunjung ke kuburan al-Husein, konon, setara lebih dari 70 kali berhaji. Tanah di kawasan Karbala juga diyakini berkhasiat dan memiliki kekeramatan.

Sedangkan tanggal kematian al-Husein, 10 Muharram atau hari Asyura, menjadi tanggal yang dikhususkan oleh Syi'ah untuk diperingati di seluruh dunia.

Di negara-negara dengan penganut Syi'ah signifikan, tak segan mereka mengekpresikan ratapan, kesedihan dan kesakitan sekaligus, dengan secara berjama'ah melukai diri.

Kaum Syi'ah juga melakukan parade atau karnaval untuk menggambarkan ulang peristiwa Karbala.

Berikut gambar-gambar perayaan Asyura oleh Syi'ah dari berbagai negara:

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Asyura, ekspresi darah kaum Syi'ah - AGAMA SESAT MENYESATKAN ! | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top