DRAMA MENJIJIKKAN! MANIPULASI TAMAN Akhirnya TERBONGKAR

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer

KISAH SEPETAK TAMAN

[by Zeng Wei Jian]

"Entah siapa" menyiapkan skenario distraksi dan mendeskreditkan gerakan umat Islam. Sepetak taman dimanipulasi. Tiga jenis tanaman (costus, sabangdara, ararea) dikorbankan.

Pasca aksi tangkap penista agama, FPI difitnah sebagai perusak taman. Padahal taman itu sudah dirusak sebelum balai kota dipadati demonstrans.

Sabtu 15/10, media Ahok gencar merilis tema "taman rusak". Minggu pagi, Wagub Djarot bersama rombongan kecil Ahoker berteatrikal bikin beres taman itu. Sejumlah media dan stasiun tivi (macam metrotivi) ikut. Spanduk bertulis "gotong royong" dipasang. Sejumlah perempuan Ahoker berhijab ditampilkan. Agar tercipta kesan Ahok didukung muslimah.

Selama tiga jam, hantu-hantu cyber menggoreng isue ini di sosmed. Sampai seseorang menampilkan foto dan kronologi peristiwa fakta yang sebenarnya terjadi.

Rupanya, dinas "tertentu" telah merapikan taman itu. Sepetak area disisakan sebagai panggung teatrikal Djarot dan Ahoker. Hanya sepetak, tapi bisa jadi "berita heboh" di tangan Metrotivi dan buzzer. Itulah media Ahok.

Siang sampai malam, para Ahoker manipulator bungkam. Aksi Hoax Djarot cs ketauan.
Saya cuma bisa bilang: kasian.

Mungkin Djarot terinspirasi gerakan Martin Luther King Jr on "Civil Rights March to Washington" yang sukses mengubah pandangan rasial Amerika. Mungkin lagi, via aktivisme beresin sepetak taman, Djarot bermaksud hendak mendemonisasi FPI dan ormas Islam yang kemarin berdemonstrasi damai menuntut Ahok ditangkap.

Djarot and his gank memilih metode "manipulasi" klasik-modern, gunakan media lancarkan distraksi (soal penistaan ayat Al Maidah), terapkan strategi "aktivisme" to change social views. Aktivisme itu berupa "beresin sepetak taman", sebagai ganti orasi penistaan Alquran di Pulau Seribu.

Sayangnya, Djarot dan Ahoker lupa bahwa sekarang abad sosial media. Rezim diktator media mainstream tidak mampu lagi mengatur dan memanipulasi berita.

Akibat kegagalan total ini, Djarot dan Ahoker jatuh terjerembab menjadi "manipulator". Karena memilih strategi manipulasi.

Di American Philosophical Quarterly, Patricia Greenspan menulis, "Indeed, manipulation is the often recommended as a strategy particularly for women, or simply is treated as characteristic of women".

Nah jadi janggal bila seorang politisi pria seperti Djarot gunakan strategi manipulasi itu. Atau jangan-jangan ..... only God knows.

***

[Simak foto-fotonya]


(AWALNYA INI: Taman Seuprit DIBESAR-BESARKAN biar HEBOH)

Lalu, besoknya, hari MINGGU dibikin DRAMA....




Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : DRAMA MENJIJIKKAN! MANIPULASI TAMAN Akhirnya TERBONGKAR | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top