Elektabilitas Ahok Hancur Karena Penyataannya Yang menghina Al-Quran

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer

Peneliti Lingkaran Survei Indonesia (LSI), Ardian Sopa mengemukakan hasil surveinya menyatakan isu agama akan menggerus tingkat keterpilihan (elektabilitas) calon petahana Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat pada pemilihan Gubernur DKI Jakarta tahun depan.

Ardian mengatakan, menurut hasil survei lembaga pimpinan Denny JA, bahwa merosotnya dukungan kepada petahana sejalan dengan berkembangnyan sentimen “anti Ahok” terkait isu agama.

Pemilih muslim yang tidak ingin memiliki pemimpin non muslim meningkat dari 40 persen pada Maret 2016 menjadi 55 persen pada September 2016.

“Apakah Ahok dikalahkan isu agama? Tentu jawabannya pada 2017, namun secara proyeksi ini karena kesalahan dari pasangan yang ada. Faktanya pemilih muslim yang persepsinya tidak mau dipimpin Ahok naik dari 40 persen menjadi 55 persen,” kata Ardian di Kantor LSI, Jakarta Timur,  dikutip Antaranews, Jumat (07/10/2016) .

Lebih lanjut, Ardian menyatakan berkembangnya isu “anti Ahok” ditopang beberapa faktor, salah satunya cara Ahok bersikap terkait Islam seperti menafsirkan surat Al-Maidah Al-Quran beberapa waktu lalu.

Jika masalah itu tidak bisa diselesaikan Ahok, maka akan menguntungkan pasangan Anies-Sandi dan Agus-Sylvi untuk menggaet basis pemilih Muslim sebesar 90 persen di DKI Jakarta.

“Meskipun Ahok tidak bermaksud ke sana, tapi menimbulkan efek karena terkait pegangan suci umat Islam. Jika terjadi terus menerus, akan menggerus elektabilitas Ahok,” lanjut Ardian.

Ia menambahkan, “Ahok dianggap blunder merespon Islam sehingga Ahok seolah berhadapan dengan Islam.”

Di luar isu agama, Ardian menjelaskan jika pada Maret 2016 ada 25 persen responden yang tidak setuju dengan kebijakan dan kepribadian Ahok, maka pada Oktober 2016 meningkat menjadi 38,6 persen.

Kendari demikian, peneliti LSI itu mengatakan bahwa survei itu menggambarkan kondisi pada akhir September 2016 sehingga Ahok memiliki peluang untuk bangkit dan bisa menanggapi isu-isu agama secara lebih bijaksana.

“Ahok akan bangkit asalkan bisa memperkecil sentimen negatif dari kalangan Muslim karena mereka adalah basis pemilih terbesar dengan 90 persen,” katanya.

Survei LSI dilakukan pada 28 September-2 Oktober 2016 dengan 440 orang responden, wawancara tatap muka, metode multi-stage random sampling, margin error plus-minus 4,8persen. LSI menyatakan survei dilakukan dengan biaya sendiri dan dilengkapi dengan riset kualitatif berupa focus group discussion, media analisa dan wawancara mendalam.

Peneliti LSI, Ardian Sopa, menjelaskan jika pemilihan gubernur putaran kedua digelar hari ini, dan pasangan Ahok-Djarot berhadapan dengan Anies-Sandi maka pasangan Anies-Sandi mendapatkan 38 persen sementara Ahok-Djarot 32 persen suara, sedangkan 29,9 persen belum memutuskan.

Sebaliknya jika petahana berhadapan dengan Agus-Sylvi, maka Ahok-Djarot cuma akan memiliki 31,9 persen suara sedangkan Agus-Sylvi 35,1 persen suara dan yang belum memutuskan sebesar 33 persen.

Ardian menjelaskan berdasarkan survei LSI menunjukkan karakter pemilih Anies-Sandi dan Agus-Sylvi memiliki kesamaan antara lain Muslim, etnis non Tionghoa, usia muda, pendapatan rendah, pendidikan tinggi, dan pemilih dari partai pendukung juga dari pemilih yang berasal dari Partai Golkar.

Sebaliknya, karakter pemilih untuk pasangan petahana menurut survei LSI adalah non muslim, etnis Tionghoa, usia di atas 40 tahun, pendidikan rendah, pendapatan di atas Rp3,5juta, dan pemilih dari partai pendukung kecuali dari partai Golkar. 

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Elektabilitas Ahok Hancur Karena Penyataannya Yang menghina Al-Quran | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top