Imam Syafi’i Selalu Membagi Waktu Malamnya Menjadi 3

Baca Juga 


http://3.bp.blogspot.com/-kCGIms7q_CY/UnbwkbqXjOI/AAAAAAAARUY/j-d2viBgp4A/s1600/Gurun+pasir.jpg

PARA ulama terdahulu tidak pernah menyia-nyiakan waktunya. Bahkan waktunya untuk istirahat pun mereka gunakan untuk senantiasa mendekat pada Allah.

Inilah contoh yang baik dari seorang imam yang sudah ma’ruf di tengah-tengah kita. Beliau memberi contoh bagaimana dalam membagi waktu malam untuk ibadah, belajar dan istirahat. Beliau tidak habiskan sia-sia untuk tidur saja. Juga bukan menghabiskan waktu malamnya dengan begadang sia-sia sebagaimana dilakukan oleh sebagian kita.

Imam Adz Dzahabi dalam Siyar A’lamin Nubala (10: 35) menyebutkan, Muhammad bin Basyr Al ‘Akri dan selainnya berkata, telah bercerita pada kami Ar Robi’ bin Sulaiman, ia berkata, “Imam Syafi’i membagi waktu malamnya menjadi tiga: sepertiga malam pertama untuk menulis, sepertiga malam kedua untuk shalat (malam) dan sepertiga malam terakhir untuk tidur”. Imam Adz Dzahabi menyebutkan, “Tiga aktivitas beliau ini diniatkan untuk ibadah.”



 http://i0.wp.com/www.satujam.com/wp-content/uploads/2015/04/lifeline-bookfest-books-reading-cheap-charity-fest11-weekendnotes.com_.jpg?resize=800%2C533

Banyak membaca kisah ulama semakin membuat kita istiqomah dan semangat dalam amalan.

Dikutip dari Rumaysho.com, memang benar kata Imam Abu Hanifah, “Kisah-kisah para ulama dan duduk bersama mereka lebih aku sukai daripada menguasai beberapa bab fiqih. Karena dalam kisah mereka diajarkan berbagai adab dan akhlak luhur mereka.”

Ya Allah, teruslah berilah kami kemudahan untuk istiqomah dalam ilmu, amal dan dakwah serta berilah kami kekuatan untuk semakin dekat dengan-Mu.

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top