Menguak Berita Hoax Arab Saudi Tinggalkan Seluruh Penanggalan Hijriah Diganti Masehi

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer



Pemberitaan yang menyebutkan bahwa Kerajaan Arab Saudi menggubah semua penanggalan dari Hijriah ke Masehi merupakan berita yang kurang akurat alias hoax.

Sampai saat ini kalender hijriah masih berlaku dan digunakan di Arab Saudi. Sedangkan informasi terkait pergantian dari Hijriah ke Masehi hanyalah pada sistem tiket pesawat terbang karena berkaitan dengan dunia internasional.

“Saudi tidak meninggalkan kalender hijriah, kecuali tiket pesawat karena internasional. Bahkan beli hp, kertas laundry, janji, semuanya pakai hijriah” jelas admin Suara Madinah, selasa(4/10/2016)

Sementara munculnya pemberitaan terkait hal tersebut terjadi karena pemberitaan media di Indonesia terlalu berlebihan.

Berikut ini keterangan lengkap dari admin Suara Madinah asal Indonesia yang saat ini berdomisili di Arab Saudi.

SAUDI TIDAK MENINGGALKAN HIJRIAH


Saudi tidak meninggalkan kalender hijriah, kecuali tiket pesawat karena internasional.

Bahkan beli hp, kertas laundry, janji, semuanya pakai hijriah.

Berita indonesia selalu membesar besarkan, di sini selalu memakai kalender hijriah bahkan kalender masehi diletakkan di kedua setelah kalender hijriah.

Berita sementara, hanya gaji yang pakai tanggal masehi, tapi saya belum dapat info dari SPA berita paling resmi Arab Saudi.

Kalau pun nanti harus mengikuti kalender masehi, maka itu semata mata demi KEMASLAHATAN dan itu tidak mengapa.

 http://3.bp.blogspot.com/-4EqMKP0DVfE/VWrJ7kSHi3I/AAAAAAAAUkI/CYq6y1XNEME/s1600/27256_76054.png

Karena :

1. Sebagian besar pekerja hingga tenaga ahli adalah warga non saudi yang negara mereka memakai kalender Masehi.

2. Kalau pun memakai kalender masehi itu terbatas pada gaji saja, toh kami mahasiswa bulan ini masih dapat gaji tanggal 28 Dzhul hijjah kemarin.

3. Tanggal hijriah sudah sangat membudidaya bagi warga saudi maupun non saudi yang sudah lama bekerja. Sebagai contoh : saya laundry pakaian, kemudian mereka memberi kertas bukti pengambilan dengan tanggal hijriah, dan itu sempat membuat saya bingung. Karena terbiasa menggunakan tanggal masehi.

4. Saya juga membuat janji terhadap warga lain, mereka menyebut tanggal 24 maka saya kira 24 bulan masehi ternyata bulan hijriah.

5. Penanggalan Masehi tidak sah secara akidah islam, karena kita berkeyakinan bahwa Nabi Isa alaihissalam diangkat Allah dan bukan dibunuh sebagaimana keyakinan kini.

6. Penanggalan hijriah adalah paling otentik, karena dipakai di semua dinasti dinasti Islam sejak Khilafah Umar Bin Khathab, sehingga terbukti kebenaranya dan tidak ada satupun yang menolak keotentikannya. Berbeda dengan penanggalan lain yang sudah terlalu kuno dan kehilangan otentiknya.

7. Kami mahasiswa libur hampir 4 bulan tanpa sekolah dan tiket dibayarkan pulang pergi. Tapi tahukah anda berapa riyal yang diberikan kerajaan secara cuma cuma ? Di rekening saya sendiri ada 3350 SAR ada 10 juta lebih. Walhamdulillah.

8. Bukan masalah jika Saudi hanya menambah kalender masehi setelah hijriah untuk memberi gaji pekerjanya, yang menjadi masalah adalah kita yang tidak hafal tanggal berapa hijriah sekarang ?.

9. Nanti bakal muncul penyesatan media hanya karena perubahan waktu gaji, misalnya :

Media A : Saudi menuju ke Ekonomi Liberal.

Media B : Saudi mulai meninggalkan kalender Hijriah.

Media C (Berbau khawarij) : Perubahan kalender Masehi, Saudi pro Amerika.

Media D : 2023 Saudi las vegas kedua.

Mungkin sudah ada yg begitu. Tapi saya sudah setahun tidak buka dan melihat media media kita yan penuh dusta dan “kepentingan”.

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Menguak Berita Hoax Arab Saudi Tinggalkan Seluruh Penanggalan Hijriah Diganti Masehi | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top