Syeikh Ibrahim Ar-Ruhaili: Jihad Adalah Syariat, Tapi Juga Punya Syarat Dan Ketentuan

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer





Syeikh Ibrahim Ar-Ruhaili: Jihad Adalah Syariat, Tapi Punya Ketentuan

Guru Besar Aqidah di Universitas Islam Madinah (UIM) yang juga pengajar tetap di Masjid Nabawi, Syeikh Dr. Ibrahim Amir ar-Ruhaili mengatakan bahwa jihad melawan kekufuran adalah syariat yang kekal sampai akhir zaman, hanya saja jihad memiliki syarat dan ketentuan yang harus dipenuhi sebelum dilaksanakan.

Hal tersebut disampaikan saat menjelaskan kitab Fathurrahim al-Malik al-Allam karya Syeikh Abdurrahman Nashir as-Sa’di pada pengajian ba’da Maghrib di Masjid Nabawi, Kamis (20/10/2016) kemarin.

“Jihad melawan kekufuran adalah syariat yang kekal sampai akhir zaman, jihad adalah perintah Allah, dan kita diperintahkan untuk selalu mempersiapkan diri dalam menghadapi musuh-musuh-Nya,” jelas Syeikh Ibrahim.

“Selanjutnya, perlu diperhatikan bahwa jihad adalah ibadah yang agung, bahkan dia puncak dari ibadah. Amal yang agung ini memiliki syarat dan ketentuan, ada fiqihnya yang harus dipelajari dan dijalankan, tidak bergerak begitu saja,” lanjutnya.


http://3.bp.blogspot.com/-NFCk4JfTxGA/VnSNlmRVQwI/AAAAAAAAFVo/VgbPxBlPNH0/s1600/pegertian%2Bjihad%2Bfisabilillah%2B1.jpg

Menurut Syeikh Ibrahim, komando jihad harus bersumber dari pemimpin, khususnya pemimpin negara untuk zaman ini. Tidak bersumber dari masing-masing individu atau kelompok tertentu. Tidak dikatakan jihad kalau bergerak sendiri-sendiri.

“Komando jihad keluar dari musyawarah panjang Ahlul Halli wal Aqdi. Mereka akan melihat maslahat dan mudharat lebih jauh, melihat kekuatan diri dan musuh serta banyak hal lainnya. Hanya hasil musyawarah merekalah yang menjadi komando kita bergerak, kalau diperintahkan keluar maka kita wajib keluar, tapi kalau diminta untuk bersabar maka kita wajib menahan diri,” terangnya.

Di akhir pembahasan, Syeikh Ibrahim mengajak umat Islam khususnya para pemuda untuk mempelajari fiqih jihad dengan kajian yang benar dan mendalam, tentunya setelah mempelajari dan menguasai hukum-hukum yang lebih mudah dan mendasar dalam Islam.

“Hal yang menyedihkan bila pemuda Islam belum menguasai bab Thaharah dan belum bersuci dengan baik dan benar, kemudian dia berani mengkafirkan fulan dan fulan, lalu menulis surat kepada orang tuanya, “Saya keluar berjihad, sampai ketemu di Surga,” ini sangat berbahaya, dia bisa diperalat oleh musuh untuk menghancurkan negerinya sendiri, kemudian musuh tersebut masuk dengan mudahnya ke negeri Islam. Wallahu al-Musta’an,” pungkasnya.*/M Dienul Haq (Madinah)


Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Syeikh Ibrahim Ar-Ruhaili: Jihad Adalah Syariat, Tapi Juga Punya Syarat Dan Ketentuan | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top