Kisah Peci Hitam dalam Sejarah Kemerdekaan Indonesia

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer
PECI merupakan tutup kepala yang biasa dipakai laki-laki. Umumnya benda tersebut berwarna hitam. Di Indonesia, peci identik dengan umat islam. Tapi, jangan lupa, peci juga merupakan ikon Nasional.





Ternyata penggunaan peci hitam erat kaitannya dengan sejarah Indonesia itu sendiri. Secara tidak langsung peci telah mengambil peran khusus  dalam catatan sejarah kemerdekaan Indonesia. Ini dilatarbelakangi sebuah kisah yang melibatkan sang Founding Father negeri ini, yaitu Ir. Soekarno.

Dalam buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, Cindy Adams sebagai penulisnya menuturkan kisah Bung Karno berkenaan dengan peci hitam yang kini manjadi identitas nasional itu sebagai berikut:

Pemuda itu masih berusia 20 tahun. Dia tegang. Perutnya mulas. Di belakang tukang sate, dia mengamati kawan-kawannya, yang menurutnya banyak lagak, tak mau pakai tutup kepala karena ingin seperti orang Barat.

Dia harus menampakkan diri dalam rapat Jong Java itu, di Surabaya, Juni 1921. Tapi dia masih ragu. Dia berdebat dengan dirinya sendiri. “Apakah engkau seorang pengekor atau pemimpin?” “Aku seorang pemimpin.” “Kalau begitu, buktikanlah,” batinnya lagi. “Majulah. Pakai pecimu. Tarik nafas yang dalam! Dan masuklah ke ruang rapat… Sekarang!”



Setiap orang ternganga melihatnya tanpa bicara. Mereka, kaum intelegensia, membenci pemakaian blangkon, sarung, dan peci karena dianggap cara berpakaian kaum lebih rendah.

Dia pun memecah kesunyian dengan berbicara: “…Kita memerlukan sebuah simbol dari kepribadian Indonesia. Peci yang memiliki sifat khas ini, mirip yang dipakai oleh para buruh bangsa Melayu, adalah asli milik rakyat kita. Menurutku, marilah kita tegakkan kepala kita dengan memakai peci ini sebagai lambang Indonesia Merdeka.” Itulah awal mula Sukarno mempopulerkan pemakaian peci.

Menurut Bung Karno, kata “peci” berasal dari kata “pet” (topi) dan “je”, kata Belanda untuk mengesankan sifat kecil. Baik dari sejarah pemakaian dan penyebutan namanya,peci mencerminkan Indonesia: satu bangunan inter-kultur. Tak mengherankan bila dari mana pun asalnya, agama apapun yang dianutnya, kaum pergerakan pada masa itu memakai peci. Jadi, peci hitam seperti yang biasa dipakai Bung Karno tersebut  berperan sebagai  pemersatu bangsa.[]



Sumber: Inspiradata.

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !

» Terima Kasih sudah membaca : Kisah Peci Hitam dalam Sejarah Kemerdekaan Indonesia | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)


KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top