Al-Quran Mengingatkan tentang "Air Mata Penipu"

Baca Juga 



"Air Mata Penipu"

(1) Air mata itu rahmat. Air mata cermin keluhuran jiwa. Air mata alat menyapa Pemilik purnama, saat jiwa tandus tak bernyawa.

(2) Tapi tak semua air mata. Pepatah Bahasa Indonesia mengenal istilah air mata buaya. Air mata gombal, meluluhkan tapi kemudian menerkam.

(3) Al-Quran mengabadikannya saat menggambarkan air mata dusta, abang-kakanda Yusuf a.s (usai menceburkan Yusuf ke dalam sumur). Silahkan cek Surat Yusuf ayat 16.

وَجَآءُوٓ أَبَاهُمۡ عِشَآءً۬ يَبۡكُونَ

"Kemudian mereka datang kepada ayah mereka di sore hari sambil menangis." (QS Yusuf: 16)

(4) Air mata yang berfungsi menipu (alkhida') dan tadhlil (menggiring opini sesat). Targetnya: menutupi perilaku angkara murka dan meraih simpati publik.

(5) Namun, Mukmin (bukan muslim ya) yang cerdas, tak akan terkecoh dengan air mata buaya. Demikian Ayah Yusuf. Tidak terkecoh walaupun disodor pakaian yang dilumuri darah.

(6) Apalagi air mata dari pribadi yang sepak terjangnya jauh dari welas asih, dekat dengan keangkuhan dan niat jahat model AHOK. Masih mau dikadalin?

(7) Pepatah rakyat Mesir menegaskan (ضربنى وبكى، وسبقنى واشتكى). Maksudnya. Manusia yang hobi memukul, bisa saja ia menangis. Lalu kemudian ia menelikung, dan tak lama mengaduh.

(8) Sosok Ahox persis seperti pepatah rakyat Mesir di atas. Usai membuat kegaduhan dan menyedot dana ratusan milyar. Apa wajar ia menangis di persidangan, yang ia tahu banya rekayasa?

(9) Bagi saya. Ahox masuk Islam pun, tak akan mengubah keimanan saya, bahwa Ahox dan perilakunya harus dilawan. Model Ahox tak lebih dari dajjal kecil. Yakinlah!

(By: Ust. Nandang Burhanudin)

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !
Daftar Artikel Terbaru Lainnya 



KOTAK KOMENTAR



" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top