Kisah Kocak Emak-Emak Ikut Aksi 212 "Cadangan Lemak Saya Masih Banyak"

Baca Juga 



Siapa bilang kisah di balik Aksi Super Damai 212 yang diadakan di Monumen Nasional (Monas) Jakarta, Jumat (6/12/2016) selalu tentang hal-hal sedih dan mengharu-biru? Buktinya, ada saja cerita yang menyegarkan dan kocak pada Aksi fenomenal itu namun tetap menyimpan sejuta hikmah.

Seperti yang dituturkan oleh perempuan bernama Sri Suharni. Muslimah dari Kota Bekasi, Jawa Barat ini menceritakannya dengan mengalir dan segar! Berikut kisahnya.
---

Kalau yang lain bikin cerita 212 dengan kisah yang mengharu biru, saatnya saya bikin versi koplak, hingga yang udah baca jadi nyesel, terus muntah. Moga nggak nyumpahin yang nulis. 

Pulang dari Muara Gembong pas hari Kamis, saya dibikin nyaris nangis. Pegimane nggak nangis, Si Kakak (anak) mau UAS. Si Adik udah mulai UAS hari pertama. Kalau emak bapaknya capcus ke Monas, lha, yang ngurusin mereka sape? Nyang jemputSi Adik sape?  Mane lagi musim culik begini. Piye jal? 

Mana Aksi 411 saya ngga ikut. Masa yang ini kagak ngikut juga. Apa jawaban saya di hadapan Allah kelak? Badan aja segede gaban, udeh ke Monas naik kereta, pakai kagak jalan. Mau ditaruh di mane muka saya kalau nanti dapet besan ama mantu orang Ciamis yang jalan kaki 290 kilo buat nyamperin kamu. Iya buat bikin malu kamu yang ngaku-ngaku beriman tapi Al-Quran dinistakan pada diam. 

Pagi-pagi pasrah sebenarnya. Sudahlah. Allah Maha Tahu dah. Prinsip saya, kalau Allah ridha, pasti dimudahin. Eh, bener aja. Pas lagi bikin sarapan, Si Kakak bilang, " Ma, aku izin bu Wali Kelas deh. Mama ke Monas aja. Biar aku yang jemput Adik " 

Yippiee! Tengkyu yaa kak. Padahal belakangan saya baru tahu, hari itu jadwal kerja bakti di sekolah. Kebayang dah, kerja bakti di suasana musim hujan, tanahnya belok, deket ama gunung sampah lagi. Awas yee lu kaaa....

Singkatnye, saya cus ke stasiun Bekasi. Sampai disana udah mulai gerimis. Begonya saya, itu nggak bikin saya kepikiran buat beli payung, jas ujan portable, atau nyiapin plastik. Entah apa yang ada dipikiran mu saat itu Mak. Mungkin saya kelewat excited. Atau  kepikiran apa lagi yang kudu saya tutupin. Muka dibanned pake masker juventus, plus sarung tangan pinky-pinky sok imut gitu, cuma biar ga batal wudhu. Minimal sampai Dzuhur lah. Di tempat ramai gitu, nggak kebayang saya kudu buka-bukaan di mana yang aman dari pandangan mata umum kalau kudu wudhu. Begitchuuu. Namanya juga usaha kan. 

Loket ngantre panjang. Yang ngantre mah suami. Saya berdiri manis saja sembari nyender. Disamperin ama seseorang. Nyodorin kresek gede. Bukan mau minta sumbangan. Malah nawarin sarapan. Saya menggeleng. "Yang lain aja masbro. Cadangan lemak eike masih banyak!! " #jledakkk.

Antrean loket mengular. Ada beberapa yang nitip beli tiket ama orang yang senasib mau aksi. Soale keliatan dari kostum lah. Masa udah pakai kostum khas gitu, pede banget pasti mau aksi. Kagak mungkin die mo umroh nyasarnya ke Stasiun. Anda waras?  Saya ngelihat, beberapa yang ketitipan beli tiket pas mau diganti duitnya, pada nolak. "Nggak usah . Buat antum aja." huaa....netes airmata saya. Tahu gitu kan nitiip juga.

Kereta padat. Padahal 3 kereta berangkat dalam jeda yang berdekatan. Suami bilang kita turun di Gondangdia. Tapi ama rombongan dari Ciketing Udik yang kebetulan ketemu di stasiun, bilang turun di Juanda aja. Alhasil, turun dari kereta tetep aje pada misah. Nasib. Untung saya digandeng mulu, kalo engga, mungkin saya bisa langsing kejepit-jepit orang. Suami bisa pusing nyari karena pangling. Ngapa bininye berubah total gara-gara kedempet antrean. 

Jalan tersendat arah Monas, kudu nyebrang jalan. Saya nganga lihat jembatan penyebrangan. Padat nyaris ngga bergerak. Saya khawatir kalau saya nekat naik juga, beban jembatan bisa bertambah, saya nggak mau ada musibah. Bikin ngakak golongan bilang kalau aksi ini adalah kumpulan kebon binatang. Ishhh. Jadi saya memutuskan buat lompatin separator busway. Mumpung nggak ada yang punya. Apaan die lagi ngumpet gara-gara didemo. Suami hayuk aja.

Tantangan berikutnya setelah lompatin separator adalah nyeberang kali yang dipisahkan oleh jarak dan waktu, eh, dipisahin ama jembatan penyeberangan. Begonya saya yang kedua, ya itu, ngapa nggak kepikiran kalau jembatan penyeberangan itu penuh gara-gara kudu nyeberang kali. Lihatin para cowok yang nekat lompatin pagar besi dengan risiko sarung nyangkut, saya mupeng. Pengin nostalgia ama peristiwa 30 tahun lalu, pas demen-demennye petakilan naik pohon jambu ama pohon buni. 

Suami udeh melotot lihat muka mlongo saya pengen ikutan lompat juga. Terlebih ada bapak-bapak malah ngomporin, " Ayo bu...buktikan PKSmu...!!" Wadeziighhhh

Dari mane die tahu kalau saya orang PKS. Berasa ngetop banget saya. Padahal pas nyadar tengsin juga, gimane dia kagak tahu saya PKS, nah gantungan kunci tas ransel saya nangkring tulisan PKSart warna kuning terang gitu. Eleehh banget. 

Padahal dengan kostum gamis warna biru turquis yang saya beli di komplek Rodja, ama jilbab gede warna putih, saya pikir saya udah berasa ahlussunnah gitu. Bletakkk...xixixi.Apa hubungannya coba?

Alhamdullah, saya ga jadi lompatin pagar besi yang tingginya sekitar 1,5 M itu, ternyata ada celah kecil yang misahin jalan raya, dengan kali, yang kehalangan tembok tempat pagar besi. Hmm, ini lah ajang pembuktian kalau badan saya nggak segendut bayangan orang. Dengan risiko stuck, saya nekat lewat. Doain saya yaa teman-teman. Dramatik amat yak. Dan...berhasil saudara-saudara. Asal tahu aja, itu bikin saya jadi pengin makan. Soale ukuran body saya masih masuk kategori wajar dengan pengecualian. Boleh makan asal jangan nambah ngabisin jatah orang. Hag..hag...sungguh bahagia.

Jalan sampai gerbang Monas. Sampai sana diumumin kalau Monas udah penuh. Hiks. Terpaksa nyari tempat buat sholat. Ini saat yang mendebarkan. Sempet kepikiran apa saya harus lari dari kenyataan, kalau saya akhwat, dan sholat kudu misah. Neng, nggak bisa di gini-in bang...lebayy. Pertolongam Allah datang. Pas lagi galau bin bimbang, ternyata di deket saya ada kumpulan emak-emak jamaah Al Irsyad yang udah pada gelar lapak di sana. Maka akhwat-akhwat yang senasib ama saya sontak merasa kalau kita sodara. Deketan ah. Sajadah saya gelar. Join ama sebelah yang baru ketemu saat itu juga. 

Sekitar sejam-an, adzan berkumandang. Hujan mulai turun. Makin lama menderas. Bismillah dah. Dan ternyata eh ternyata, akhwat kanan-kiri saya baik banget. Yang kanan dari tangerang, pake jas ujan. Payungnya buat mayungin tas ama rompi Palestina kesayangan saya. Padahal saya udah pasrah daleman tas saya basah.. Akhwat belah kiri saya payungan dipakai joinan ama saya. Dia nanya, " Pernah sholat bawa payung bu? " 

Saya jawab,  pernah. "Nih di sini." Eh, dia ketawa.

Kelar adzan pertama ternyata jedanya lama. Saya memutuskan sholat Dzuhur. Eh, akhwat kanan-kiri saya ikutan. Langsung iqomat. Ett dahh. Pasrah saya jadi imam. Saya lepas payung juga. Saya mikir, ini pas sholat wajib. Udah kadung basah juga. So, inilah pertama saya ngejoprak di atas sajadah basah. Tapi saya bahagia.

Pas khatib khutbah, sayup-sayup saya denger khusyuknya. Lantang, menggetarkan. Hujan menderas. Saya liatin sekeliling saya, tiada pemandangan yang lebih indah dari yang saya saksikan saat itu. Para ikhwah. Berdiri, mengangkat tangan, khusyuk, tunduk, dengan airmata bercucuran, di tengah guyuran hujan. Ngalah-ngalahin Shahrukh Khan pas ketemu ama Kajol pas hujan-hujanan di film Kuch Kuch Hota Hai. Lewaat masbro.

Koplaknya, saya ikutan bersuara, kalau para ustadz di panggung utama berdoa supaya aparat diberi kekuatan berlaku sesuai kapasitasnya terhadap sang penista, atau bahkan berdoa supaya si nganu diberi hidayah, dan doa saya mah minta supaya Allah mengazab nganu beserta kroni-kroninya. Astaga. Ketahuan banget kan kualitas saya. Ndilalahnya lagi, akhwat di sebelah dan ikhwah yang mendengar doa konyol saya itu bilang aamiin bersama. Saya jadi tambah terharu. Ternyata saya nggak koplak sendiri. Hiks

Kelar rangkaian sholat, saya memutuskan pulang. Anak-anak di rumah jadi pikiran juga. Badan udah mulai meriang karena basah kebes nggak nyisa. Udara yang dari awal lumayan dingin tambah dingin terasa. Suami kasihan lihat saya menggigil. Udah beberapa hari saya pulang malam. Kehujanan pula. Agenda padat sampai Ahad bakalan pulang telat juga. So, beliau menuntun saya kembali ke Stasiun Juanda. Di atas kereta, baru lah terpampang pemandangan menakjubkan yang bolak-balik saya lihat, tapi selalu bikin mata basah, en badan gemetar saking indahnya. Ngebayanginnya aja jadi merinding. Amazing. Bener Aa Gym bilang, ini masalah rasa. Kalau udah urusan rasa, nggak bakal bisa dipaksa. Sebab rasa itu hanya kita yang bisa merasakannya. 

Jakarta memutih. Kontras dengan langit kelabu yang menyajikan pemandangan luar biasa indah dengan gerimis yang membelai jutaan orang di bawahnya. 

Menyirami jiwa-jiwa mereka. Menyejukkan perasaan mereka. Membasahi raga yang haus akibat panas suhu politik yang bergejolak mengaduk bangsa. 

Jadi wajar bila jutaan alumni 212 masih gagal move on untuk membiarkan peristiwa yang melecut ghirah cinta mereka sebagai seorang hamba berlalu begitu saja. Apalagi ada aksi tandingan 412 . Hiyaahhh...konyol pakbro. Apa nggak kasihan sama dagelan yang lawakannya bikin ngakak melebihi lawakan opera van java,  atau Srimulat. 

Udah napa. Biarkan kami menikmati detak detik rasa yang indah tiada tara ini dalam timeline-timeline kami. Senyum itu masih lekat. Makanan dan minuman yang kami nikmati masih mencekat. Jangan paksa kami untuk melupakan semua kenangan yang sangat memikat.

Maka nggak lebay kalo setiap ditanya, gimana kesannya emak ikut aksi 212?

Saya pasti jawab, Luaarr biasa. Tak bisa diucapkan dengan kata-kata. Makanya saya diem ajah. Ape lo?

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !
Daftar Artikel Terbaru Lainnya 




" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top