Tiga Pendapat Soal Kapan dan Siapa di Balik Peringatan Maulid

Daftar Artikel Terbaru
close
Daftar Artikel Populer
Maulid Nabi adalah peringatan hari lahir Nabi Muhammad SAW. Perayaan ini jatuh pada 12 Rabiul Awal dalam sistem kalender Hijriyah. Maulid sendiri berasal dari kata Arab, yang berarti kelahiran. Beberapa negara Muslim memiliki istilah sendiri untuk menyebut perayaan ini. 






Di Arab perayaan maulid Nabi dikenal dengan Eid al-Maulid an-Nabawi. Kaum Urdu menggunakan istilah Milad an-Nabi. Sedangkan di daerah Melayu Maulid Nabi juga dikenal dengan Maulidur Rasul. 


Perayaan maulid Nabi SAW dalam sejarah Islam sudah berlangsung lama, sejak ribuan tahun yang lalu. Menurut AM Waskito dalam Pro dan Kontra Maulid Nabi, setidaknya ada tiga teori tentang asal usul mula perayaan Maulid Nabi.


Pertama, perayaan Maulid pertama kali diadakan oleh kalangan Dinasti Ubaid (Fathimi) di Mesir yang berhaluan Syiah Islamiliyah (Rafidhah). Mereka berkuasa di Mesir 362-567 Hijriyah atau sekitar abad ke-4 hingga ke-6 Hijriyah. 


Mula-mula dirayakan di era kepemimpinan Abu Tamim yang bergelar al-Mu’iz li Dinillah. Perayaan maulid  oleh Dinasti Ubaid hanya salah satu bentuk perayaan saja. Selain itu mereka juga mengadakan perayaan hari Asyura, perayaan Maulid Ali, Maulid Hasan, Maulid Husain, Maulid Fathimah dan lainnya.


Kedua, perayaan Maulid di kalangan Ahlus Sunnah wal Jamaah (Aswaja) pertama kali diadakan oleh Sultan Abu Said Muzhaffar Kukabri, gubernur Irbil di wilayah Irak. Beliau hidup pada 549-630 H.
Diceritakan saat perayaan Maulid diadakan, Muzhaffar Kukabri mengundang para ulama, ahli tasawuf, ahli ilmu dan seluruh rakyatnya. Mereka menjamu mereka dengan hidangan makanan, memberikan hadiah, bersedekah kepada fakir miskin dan lainnya.


Ketiga, perayaan Maulid pertama kali diadakan oleh Sultan Shalahuddin al-Ayyubi (567- 622 H), penguasa Dinasti Ayyubiyah.





Tujuan beliau untuk meningkatkan semangat jihad kaum Muslimin dalam rangka menghadapi  perang Salib melawan kaum Salibis dari Eropa dan merebut Yerussalem dari tangan kerajaan Salibis.   
Beberapa teori sejarah di atas dapat disatukan tanpa harus mempertentangkannya. Awalnya, perayaan Maulid Nabi diadakan oleh Dinasti Ubaid di Mesir.


Perayaan Maulid Nabi di sana hanya satu di antara sekian banyak perayaan yang mereka lakukan, untuk membangun pencitraan  dan mendapat dukungan dari rakyat Mesir. Hal itu terpaksa dilakukan karena sebelumnya Syiah Ubaidiyah telah dihancurkan oleh kaum Muslimin di Tunisia.


Datangnya Shalahuddin al-Ayyubi menguasai Mesir menjadi berkah bagi kaum Muslimin. Beliau berjuang keras mengembalikan haluan akidah rakyat Mesir ke pangkuan Aswaja. Caranya, beliau melakukan pendekatan kultural, bukan dengan pedang dan pertumpahan darah. Untuk merintis perubahan ini,  beliau sisakan perayaan Maulid Nabi bagi rakyat Mesir.


Tampaknya perayaan Maulid Nabi di Mesir mengundang ketertarikan penguasa Muslim di wilayah lain, yaitu Muzhaffar Kukabri, gubernur Irbil di Irak. Beliau ini sebenarnya adalah sejawat Sultan Shalahuddin dalam jihad melawan pasukan Salibis di Eropa. Bahkan Sultan Shalahuddin menikahkan laki-laki dengan saudara perempuannya, Rabiah Khatun bin Ayyub.


Tidaklah aneh jika diantara keduanya terjalin hubungan saling mendukung satu sama lain. Dan kebutuhan pada peringan Maulid Nabi ini dirasakan mendesak, ketika kaum muslimin sedang mengalami kelemahan dan kelelahan akibat perang terus menerus menghadapi kaum Salibis Eropa. Saat itulah Shalahuddin memanfaatkan momen peringatan Maulid Nabi untuk mengingatkan kembali kaum Muslimin terhadap jejak-jekak sejarah Rasulullah.  

Dengan demikian kita bisa mendapatkan kesimpulan tentang asal usul peringatan Maulid nabi dalam sejarah kaum muslimin sejak ribuan tahun lalu. Awalnya diinisiasi oleh Dinasti Syiah Ubaidiyah lalu diadaptasi ke dalam kultur Aswaja oleh Malik Mudzaffar dan Sultan Shalahuddin al-Ayyubi.

Di Mesir pada masa Dinasti Mamluk (abad ke-14 dan abad ke-15 M), peringatan Maulid diadakan dengan mewah dan megah. Dalam acara itu, Sultan membagikan pundi-pundi dan kue kepada para ulama. 


Pada abad ke-19 M kerajaan Islam di Mesir mengadakan peringatan maulid di sebuah taman. Dalam kesempatan itu dibacakan syair berseloka yang mengungkapkan kecintaan kepada Nabi Muhammad.
Pada era sekarang, maulid Nabi dirayakan hampir di semua negara Muslim, dan di negara-negara lain yang memiliki populasi Muslim signifikan, seperti India, Inggris, Nepal, Sri Lanka, Prancis, Jerman, Italia, Rusia dan Kanada. 

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !
» Terima Kasih sudah membaca : Tiga Pendapat Soal Kapan dan Siapa di Balik Peringatan Maulid | jika artikel ini bermanfaat yuk di like dan sebarkan :)

KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top