Follow by Email

Warga Turunkan Paksa Bendera Merah Putih Bertuliskan Huruf Mandarin

close
Daftar Artikel Terbaru



Bendera merah putih bertuliskan huruf mandarin yang dikibarkan di depan gedung perusahaan PT Kenda Rubber Indonesia, diturunkan paksa warga Desa Kareo, Kecamatan Jawilan, Kabupaten Serang, Kamis (26/1/2017). Warga menilai pihak perusahaan sudah melecehkan lambang negara, bendera merah putih.

Warga dan keamanan perusahaan sempat adu mulut saat meminta segera menurunkan bendera merah putih bertuliskan aksara mandarin. “Kami meminta agar perusahaan yang jelas-jelas telah menghina dan melecehkan lambang negara harus ditindak tegas. Hal ini akan kami laporkan ke pihak kepolisian,” kata Usman, seorang warga.

Informasi yang didapat dari warga, bendera bertuliskan aksara China tersebut telah dikibarkan di depan gerbang perusahaan sejak 7 Januari 2017. Bendera merah putih yang bertuliskan KENDA di bagian warna merah dan warna putih bertuliskan huruf mandarin yang artinya KENDA RUBBER langsung diturunkan dan disimpan oleh pihak perusahaan.

Sementara itu, Siti Rodiah, dari pihak manajemen PT Kenda Rubber Indonesia mengatakan, pemasangan bendera merah putih beraksara mandarin tersebut atas perintah pemimpinnya, yakni Mr Tseng Sheng Tun. Saat ini atasannya tersebut berada di Taiwan.

“Saya tidak tahu jika itu termasuk dalam pelecehan lambang negara. Atas itu kami selaku perusahaan meminta maaf dan janji tidak akan memasang bendera itu lagi,” katanya. 
sindo


Ulama Minta Polisi Tangkap Pengibar Bendera Merah Putih Bertuliskan Mandarin



Ulama Banten mendesak pihak kepolisian mengusut dan menangkap pengedar bendera merah putih bertuliskan huruf mandarin yang dikibarkan di lahan perusahaan PT Kenda Rubber, Kampung Kereo, Kecamatan Jawilan, Kabupaten Serang.

"Bendera bertuliskan huruf mandarin suatu penghinaan lambang negara. Harus ditangkap pelakunya dan diproses sesuai dengan undang-undang yang berlaku," ujar Ketua PWNU Kota Serang, Martin Sarkowi, Kamis (26/1/2017).

Menurut Pimpinan Ponpes Salafiyah Al Fataniyah, dengan diprosesnya pelaku pengibar bendera tersebut juga masyarakat diberikan pembelajaran agar tidak sembarangan mempermainkan lambang negara, apalagi bendera merah putih.

"Bendera kan tidak boleh dicoret-coret, mau itu tulisan mandarin, sekalipun tulisan arab, harus ditindaklanjuti oleh pihak kepolisian," tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, warga bersama Muspika Kecamatan Jawilan mendatangi perusahaan yang berada di jalan Raya Cikande-Rangkasbitung untuk menurunkan paksa bendera merah putih terdapat aksara mandarin di depan perusahaan.

Bendera yang bertuliskan Bahasa China tersebut telah dikibarkan di depan gerbang perusahaan sejak tanggal 7 Januari 2017.

Bendera merah putih yang bertuliskan KENDA dibagian warna merah, dan warna putih bertuliskan huruf mandarin yang artinya KENDA RUBBER langsung diturunkan dan disimpan langsung oleh pihak perusahaan.  (sindo) 

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !
» Warga Turunkan Paksa Bendera Merah Putih Bertuliskan Huruf Mandarin

KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer 

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top