CADAS ! Cak Nun: Jakarta Sedang Panas, Jangan Pilih Pemimpin yang Mulutnya Bau Bensin

close
Daftar Artikel Populer
Pic: Courtesy of Hari/Seruji

Kondisi Jakarta sedang panas, bahkan api sudah membara dimana mana. Maka, jangan memilih pemimpin yang mulutnya bau bensin. Nanti kebakarannya akan semakin besar dan merata.  Penegasan metafora itu disampaikan Budayawan Emha Ainun Najib yang akrab dipanggil Cak Nun, dalam forum Majelis Maiyah Padhangmbulan, Ahad, 12 Februari 2017 menjelang subuh tadi.

Pengajian rutin bulanan di desa Menturo Jombang itu dihadiri ribuan jamaah dari berbagai kota di Jawa Timur.

“Pemimpin ummat Islam harus belajar menggunakan bahasa yang baik, metafora, melingkar, agar mendidik masyarakat dengan kecerdasan logika. Bukan hanya verbal yang akhirnya melahirkan permusuhan,” tambah Cak Nun.

Banyak sekali bisa kita gunakan istilah yang jelas, tetapi tanpa harus melahirkan permusuhan.

“Kalau saya pribadi sebenarnya begini. Ada 3 pilihan makanan, 2 pilihan sepoh (ibarat masakan kurang bumbu), sementara yang satu bakteri bahkan racun. Jadi jelaskan ? Pilih yang mana ? “ tegas Cak Nun disambut riuh jamaah.

Ribuan jamaah Padhangmbulan yang memasuki halaman Sentono Arum, area pengajian sejak sore, antusias mengikuti hingga pk.03.00 dinihari yang kemudian diakhir dengan berdiri bersama, bershalawat dan berdoa. Yang menarik, jamaah antri panjang untuk bersalaman dengan Cak Nun hingga 1 jam lebih. Acara seperti ini sudah berlangsung 24 tahun, dengan jamaah yang setiap lima tahun berganti generasi.

Sementara dalam kajian soal kepemimpinan dalam majalis semalam juga disampaikan pemikiran  Dr.A.Fuad Effendy, Guru utama Maiyah yang akrab dipanggil Cak Fuad.

“Rasulullah Saw tidak melarang kita menjadi pemimpin tapi melarang kita meminta jadi pemimpin. Hadisnya sahih dari Bukari Muslim. Banyak hadis yang memperingatkan betapa beratnya tanggung jawab seorang pemimpin. Banyak pemimpin yang di dunia dihinakan dan di akhirat dicampakkan ke neraka.”

Seorang muslim yang menjadi pemimpin punya kewajiban untuk menegakkan agama dalam arti menegakkan keadilan, kebaikan, dan kebenaran yang merupakan inti dari ajaran agama.

“Beberapa perilaku pemimpin yang disebut oleh Rasulullah sebagai penyebab mereka dihinakan dunia akhirat antara lain orientasi kekuasaan bukan pengabdian, memilih pejabat atas dasar nepotisme dan like-dislike, membohongi, menyulitkan dan menyusahkan rakyat, tebang pilih dalam penegakan hukum, “ tegas Cak Fuad.

Penulis: Yuz Arza/Imam

Sumber | republished by (YM) Yes Muslim !
» CADAS ! Cak Nun: Jakarta Sedang Panas, Jangan Pilih Pemimpin yang Mulutnya Bau Bensin

KOTAK KOMENTAR


ARTIKEL TERKAIT


" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

Daftar Artikel Populer

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Youtube Channel - Pinterest - Thumbler
Back to Top