Subhanallah, ini momen Sekuntum Bunga Bangkai Mekar di Bekasi

Baca Juga 

  Yes  Muslim  - Sekuntum mawar merah sudah biasa. Bagaimana jika sekuntum bunga bangkai ada di Bekasi? Bukan sulap bukan sihir, bunga bangkai ini tumbuh di Rumah Perubahan, Kota Bekasi, Jawa Barat.




Armophophallus Titanum --nama ilmiah bunga bangkai ini-- sudah tumbuh sejak awal bulan Juni. Namun, keberadaan tanaman ini telah ada sejak tahun 2014.
Awal mula wujud bunga ini berupa pohon agak kecil yang memiliki batang tunggal dan daun berwarna hijau, sekilas mirip dengan pohon pepaya. Tingginya sekitar 1.5 meter sampai 2 meter. Hal tersebut disebut proses vegetatif.

Dhyan Surya, selaku Marketing Rumah Perubahan mengatakan, bunga bangkai mengalami dua fase dalam hidupnya vegetatif dan generatif. Setelah proses vegetatif selesai, tanaman ini berubah menjadi proses generatif --proses menjadi bunga bangkai.
“Setelah proses vegetatif selesai, tim lapangan langsung meneliti, apakah umbi tanaman bunga bangkai bisa berkembang menjadi bunga atau tidak,“ kata Dhyan saat ditemui di Rumah Perubahan, Bekasi, Jawa Barat.
Proses vegetatif bunga bangkai
Proses vegetatif bunga bangkai (Foto: Deanda Dewindaru/kumparan)
Tanaman bunga bangkai di Rumah Perubahan bukan kali pertama mekar. Sebelumnya, pada Februari 2016, bunga bangkai menghiasi taman Rumah Perubahan. Saat itu, warga berbondong-bondong untuk menyaksikan secara langsung bunga langka ini.
Di tahun yang sama, bunga ini kembali muncul pada Mei 2016. Akan tetapi, bukan jenis titanum, melainkan “kakak” titanum bernama Armophophallus Gigas.
“Yang besar itu pohonnya, bisa lebih dari 2-5 meter. Pas jadi bunga malah lebih kecil dibandingkan dengan yang titanum,” kata Dinar Wulandari, Humas Rumah Perubahan.
Proses vegetatif gigantis tidak berbeda jauh dengan titanum, memakan waktu 2-3 tahun untuk tumbuh. Setelah itu memasuki proses generatif, tergantung umbi dapat berkembang atau tidak menjadi tahap generatif.
“Jika umbi diketahui dapat berkembang (menjadi bunga), kita langsung memindahkannya ke pot yang besar agar tidak ada tanaman atau hewan parasit di sekitar bunga,” kata Dhyan.

Saat proses generatif, bunga bangkai sebaiknya ditempatkan di tempat yang lembab. Tidak dingin mau pun tidak terlalu panas.
Pada saat bunga mulai mekar, bunga bangkai hanya dapat bertahan hidup selama 8 jam. Setelah 8 jam, bunga bangkai akan mati.
Hidup yang sangat singkat.
Bau busuk yang dikeluarkan oleh bunga bangkai pun juga khas. Tidak seperti bau sampah di Bantargebang.
“Baunya itu beda, tidak seperti bau bangkai yang orang-orang tahu. Seperti bau tanaman yang sudah membusuk,” tutur dia.

Proses generatif bunga bangkai
Proses generatif bunga bangkai (Foto: Deanda Dewindaru/kumparan)
Sementara itu, Dinar menambahkan, semua bibit bunga bangkai yang tersebar di Rumah Perubahan sejumlah 60. Bibit ini didapatkan ketika Rhenald Kasali --pendiri Rumah Perubahan-- saat berkunjung ke Sumatera. Rhenald diberi bibit bunga langka oleh rekannya.
Selain Armophophallus Titanum dan Armophophallus Gigas, dua jenis bunga bangkai lainnya yaitu Armophophallus Konjac (bunga bangkai mini) dan Rafflesia Arnoldi. Dua bunga bangkai tersebut masih dalam proses vegetatif. Bahkan, Rafflesia arnoldi setidaknya membutuhkan 10 tahun untuk vegetatif.

Proses vegetatif bunga bangkai
Proses vegetatif bunga bangkai (Foto: Deanda Dewindaru/kumparan)
Rumah Perubahan merupakan wadah pengabdian masyarakat yang didirikan oleh Prof. Rhenald Kasali, PhD. Dalam luas satu hektare, di Rumah Perubahan terdapat konservatif mini beberapa tanaman. Rumah ini mengusung kewirausahaan sosial yang memberikan dampak positif bagi sekitarnya.

Terima Kasih sudah membaca, Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu. Sekaligus LIKE fanspage kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya  @Tahukah.Anda.News

republished by Yes Muslim - Portal Muslim Terupdate !




" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top