Kritik Pemerintah, Fadli Zon: Lagi Belajar Jadi Diktator

Baca Juga 

Kritik Pemerintah, Fadli Zon: Lagi Belajar Jadi Diktator
 

Umatuna.com - Wakil Ketua DPR dari Fraksi Gerindra, Fadli Zon menilai, pemerintah memulai kediktatoran gaya baru dengan diterbitkannya Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang, atau Perppu Ormas. Sebab, perppu ini dianggap cacat prosedural dan substansi.

"Saya termasuk yang akan menganjurkan mudah-mudahan akan menjadi sikap resmi (Gerindra) untuk menolak. Ini kediktatoran gaya baru, karena ormas manifestasi kebebasan berserikat yang dijamin UU," kata Fadli dalam diskusi di Warung Daun, Jakarta, Sabtu 15 Juli 2017.

Ia menjelaskan, secara prosedural perppu ini tak memenuhi syarat kebutuhan mendesak dan kekosongan hukum, sehingga dasarnya belum memadai. Meskipun, diakuinya, kegentingan yang memaksa bisa sangat multiinterpretasi.

"Tetapi, tak terasa ada kegentingan yang memaksa. Kalau ada survei, pasti akan ada penolakan pada perppu ini. Yang memaksa saat ini sulit lapangan pekerjaan, hidup makin susah. Tak ada kegentingan karena persoalan ormas," kata Fadli lagi.

Ia melanjutkan, secara substansial perppu tersebut jelas melanggar kebebasan berserikat. Adapun soal ormas PKI, kata dia, jelas saat ini diatur dengan TAP MPR. Sementara itu, Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dinilainya tak bermasalah, sebab tetap mendukung Pancasila.

"Jadim tak ada satu urgensi. Ini memundurkan demokrasi dan harus dilawan. Pemerintah menuju kediktatoran. Lagi belajar jadi diktator. Aturan yang demokratis lagi dipangkas," kata Fadli. Sumber: Viva

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top