Lima Tahun Lagi Jakarta Mengalami Krisis Guru

Baca Juga 


Lima Tahun Lagi Jakarta Mengalami Krisis Guru
 

Umatuna.com, JAKARTA - Moratorium penerimaan CPNS yang diberlakukan sejak 2014 berimbas pada kurangnya tenaga guru di Indonesia, termasuk DKI Jakarta.

Menurut Kadis Pendidikan Jakarta Sopan Adrianto, jumlah guru di wilayahnya sudah berkurang lantaran tidak ada rekrutmen tenaga baru. Padahal setiap tahun ada 2000-an guru yang pensiun.

"2022, Jakarta akan mengalami krisis guru. Guru PNS kami tinggal 104 ribu. Selama ini dibantu guru bantu dan guru honorer," kata Sopan di Jakarta.

Meski nantinya ada 1.008 guru bantu yang akan diangkat PNS tahun ini, tapi menurut Sopan, tidak bisa mengatasi krisis tenaga pengajar.

Sementara 11 ribuan guru honorer belum bisa diangkat PNS karena kendala syarat pengangkatan CPNS.

"Krisis guru ini harus dicarikan solusinya. Makanya kami butuh dukungan PGRI dan Kemendikbud untuk membahasnya bersama KemenPAN-RB. Paling tidak kerannya dibuka untuk daerah yang jumlah gurunya makin sedikit," tuturnya.

Ketum PB PGRI Unifah Rosyidi menambahkan, kekurangan guru sudah semakin nyata. Bila tidak ada rekrutmen guru baru akan memengaruhi jalannya proses belajar mengajar.

Dia menyarankan pemerintah mengangkat guru-guru honorer di wilayah 3T jadi prioritas dalam pengangkatan CPNS.

"Kami menyarankan KemenPAN-RB dan Kemendikbud ikut memerhatikan guru honorer. Jangan karena fokus merekrut guru baru, honorer yang sudah mengabdi bertahun-tahun dilupakan. Angkat CPNS guru honorer yang memenuhi syarat," tandasnya. (esy/jpnn)

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions
Daftar Artikel Terbaru Lainnya 



KOTAK KOMENTAR



" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top