Mayjen TNI Kivlan: Seminar PKI di YLBHI Bukan Hoax, Wong 'Intel' Saya ada Di Dalam

Baca Juga 

Mayjen TNI Kivlan: Seminar PKI di YLBHI Bukan Hoax, Wong 'Intel' Saya ada Di Dalam
 

\
Siapa tak kenal Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen, S.IP, M.Si? Tokoh militer Indonesia yang kritis ini pernah memegang jabatan Kepala Staf Kostrad (Kas Kostrad) ABRI setelah mengemban lebih dari 20 jabatan yang berbeda, sebagian besar di posisi komando tempur. Bahkan pada tahun 2016 Kivlan Zen menjadi Negosiator penting yang berhasil membebaskan 18 Warga Negara Indonesia dari penyanderaan yang dilakukan kelompok Abu Sayyaf Filipina.

Dilansir oleh liputan6.com, Mayjen TNI Purnawirawan Kivlan Zein menegaskan bahwa seminar yang diselenggarakan di Gedung Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Jakarta Pusat, berlatar belakang menghidupkan kembali PKI. Agenda acara yang tersebar di jejaring sosial media Facebook terkait kegiatan itu pun bukanlah hoax atau berita bohong.

"Bukan hoax. Benar. Orang ada acaranya, pembicaranya, kemudian topiknya apa," tutur Kivlan saat dihubungi Liputan6.com di Jakarta, Senin (18/9/2017).


Kivlan mengaku sudah menyelidiki muatan dari seminar tersebut. Acara itu akan menyimpulkan bahwa PKI tidak bersalah. Dalam konteks itu, selanjutnya akan menuju gagasan perlu dicabutnya Tap MPRS Nomor 25 Tahun 1966.

"Terus dicabut sehingga PKI boleh hidup lagi karena PKI nggak salah. Berarti dia melawan Tap MPRS toh. Dan kemudian anggota PDIP yang namanya Betor Suryadi kan menyarankan supaya Tap MPRS itu dicabut," jelas dia.

Kemudian, lanjut dia, topik yang dibicarakan keseluruhannya mengarahkan bahwa yang sebenarnya salah adalah Pemerintahan Orde Baru, Presiden Soeharto, termasuk para jenderal dan Angkatan Darat pada masanya.

"Ya diselidiki. Orang saya (intel) ada di dalam. Dan ini beredar di Facebook kok. Acaranya, pembicaranya, kemudian topiknya apa yang dibicarakan. Waduh kenceng lagi kita ini. Masa mereka membuka luka lama. Masa kita lawan nggak boleh," beber Kivlan.

Dia kembali menegaskan bahwa semua informasi itu tidaklah mengada-ada. Aksi penggerudukan Gedung YLBHI disebut sudah tepat demi mengantisipasi kehidupan kembali PKI di Indonesia.

"Saya bukan dapat informasi seperti itu karena saya dapat acara panitianya kok di situ. Siapa panitianya, penanggung jawab masingg-masing event ya toh. Ada masuk di Facebook kok, masuk di WA saya acaranya itu. Ada orang saya di dalam kok. Di dalam itu ada orang saya, jadi saya tau apa yang mereka kerjakan," Kivlan menandaskan.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top