Erdogan : Uni Eropa menyia-nyiakan waktu Turki

Baca Juga 

Erdogan : Uni Eropa menyia-nyiakan waktu Turki
 


Turki tidak melihat Uni Eropa sebagai hal yang sangat diperlukan, kata Presiden Recep Tayyip Erdoğan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Rabu.

Berbicara kepada BBC, Erdogan mengatakan bahwa Turki akan tetap "berkomitmen pada kata-katanya" yang mengulangi keinginan negara tersebut untuk bergabung dengan Uni Eropa.

"Jika UE, secara blak-blakan mengatakan, 'Kami tidak akan dapat menerima Turki ke dalam UE' ini akan membuat kami tenang. Kami kemudian akan memulai rencana B, dan C. Uni Eropa tidak terlalu kami butuhkan … Kami sudah cukup merasa nyaman, "kata Erdogan.

Parlemen Eropa mengadopsi laporan tahunan pelapor Turki Kati Piri, menunjukkan penghentian pembicaraan aksesi dengan Turki pada hari Kamis. Ankara mengatakan bahwa pemungutan suara, yang tidak mengikat secara hukum, merupakan upaya untuk menyabotase perkembangan positif baru seputar perundingan antara blok tersebut dan Turki.



Erdoğan mengingat pada masa jabatan pertamanya sebagai perdana menteri, mengatakan bahwa UE memuji Turki karena telah menyelesaikan "revolusi diam" selama KTT.

"Tapi sekarang Uni Eropa yang sama, tidak hanya tidak mengundang kami ke KTT para pemimpin lagi – mereka juga menyia-nyiakan waktu kami. Inilah situasinya sekarang," kata Erdogan.

Menurut Erdoğan, kebanyakan orang Turki tidak ingin bergabung dengan UE lagi, percaya bahwa UE memperlakukan Turki dengan "tidak tulus".

"Meskipun semua ini kami akan terus bersikap tulus kepada Uni Eropa untuk memberi sedikit waktu. Kita akan melihat apa yang terjadi kemudian," Erdogan menambahkan.

Berbicara tentang krisis yang sedang berlangsung yang melibatkan Qatar dan empat negara Arab, termasuk Arab Saudi, UEA, Mesir dan Bahrain, Erdoğan mengatakan bahwa Turki bukanlah bagian dari keretakan dan bahwa Turki ingin mengedepankan dialog untuk perdamaian di kawasan Teluk.

"Kami bergerak cepat untuk menemukan solusi di sini, Turki tidak pernah mendukung Muslim yang membunuh Muslim di wilayah ini. Kami tidak ingin melihat Muslim bertengkar dengan Muslim. Kami sudah muak dengan ini," kata Erdogan.

Presiden Erdogan menambahkan bahwa Turki membayar harga yang mahal karena kejadian di Yaman, Libya, Palestina, dan Suriah, itulah mengapa negara tersebut tidak bisa menerima blokade di Qatar.

Mulai dari tanggal 5 Juni, Bahrain, Comoro, Mesir, Maladewa, Mauritania, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, pemerintah sah Yaman, dan satu dari tiga pemerintah Libya telah memotong hubungan diplomatik dengan Qatar karena tuduhan bahwa negara Teluk tersebut mendanai kelompok militan – dakwaan yang disebut Doha tak berdasar.

Beberapa negara Muslim lainnya juga menurunkan hubungan diplomatik mereka dengan Qatar.

Sumbu anti-Qatar yang dipimpin Saudi sebelumnya mengeluarkan sebuah ultimatum, termasuk tuntutan kepada Qatar untuk menutup sebuah pangkalan militer Turki di Doha, penutupan Al Jazeera dan memutuskan hubungan dengan Iran.

Qatar menolak daftar 13 permintaan negara tetangganya untuk mencabut sanksi mereka.

Daily Sabah

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top