Jejak Sang Mantan Mentan

Baca Juga 


Jejak Sang Mantan Mentan

Saat itu entah Ramadhan tahun 2008 atau 2009 saya agak lupa. Dipenghujung malam lailatul qadr saya memutuskan untuk beritikaf di Masjid Bank Indonesia.

Di Masjid itu yang unik adalah shalat qiyamulailnya yang sangaaaaaaat lama.. 2,5 jam.. karena yang dibaca selama qiyamulail 8 rakaat tersebut adalah 3 juz Al Quran.

Pun kami dibangunkan jam 01.30 pagi oleh panitia, untuk bersiap qiyamulail.. saat itu saya pulang kerja, jadi sampai Masjid BI, tilawah sebentar langsung tidur.

Rakaat pertama dimulai, sangat khusyu, imam yang hafidz membacakan dengan tartil dan mumtaz.. ketika dibacakan ayat tentang adzab, neraka, atau siksaan kami semua hanyut dalam tangisan..

Di rakaat 1&2 setelah salam, saya tengok kanan kiri, saat melihat sebelah kiri saya kaget, ada bapak-bapak.. kayak pernah lihat.. saya perhatikan sejenak, rekan kerja, dosen atau siapa ya.. pas lihat lebih jelas lagi, saya baru inget, Menteri brooo, haha.. menteri pertanian.. saya kaget.. haha.. shalat bareng menteri.. Bapak Doktor Anton Apriyantono.. saya perhatikan sekitar, mana paspampres atau sejenisnya? atau bapak seragam coklat lainnya, kayaknya gak ada.. wah, parah ni.. kok, bisa shalat sendirian, menteri negara ini, kalo diculik gimana.. hehe..

Karena shalat bareng menteri, semangat saya kembali terisi, haha.. rakaat 3&4.. hampir satu jam saya berdiri.. kaki
mulai memerah.. tapi saya tetap bertahan, Rasulullah pun shalat begitu lamanya hingga telapak kakinya kapalan.. ini Ramadhan, malam lailatul qadr, jarang-jarang saya shalat begini, gak apa2.. motivasi saya..

Namun saat salam rakaat 3&4.. saya rencana mau rehat sejenak.. duduk sebentar.. namun, hati saya tersentil.. bapak menteri yang disamping saya ini langsung berdiri tegap begitu takbir imam hafidz berkumandang.. saya pun malu hati.. saya bangkit lagi.. shalat rakaat 5&6.. atau hampir 1,5 jam berdiri sejak rakaat pertama..

Di salam kali ini, saya mau istirahat, beneran gak kuat, saya abis pulang kerja, pasti ada rukshoh.. salampun bersaut.. saya meluruskan kaki sejenak.. bapak Menteri disamping saya, langsung lagi tegap berdiri.. seperti ada yang bisikin "emang bapak ini gak kerja tadi? trus kamu yang masih muda, nyerah gitu, sama orang tua ini".. masya Allah, saya lawan rasa malas itu, saya berdiri lawan lelah itu.. Takbir pun bergema.. kembali dalam khusyu..

Pun dalam witir bapak mentan itu terus shalat.. saat imam mendoakan qunut nazilah, kami sama-sama terseguk saat imam menyebut satu persatu Allahumansur ikhwananal muslimina fii filistin.. Allahumansur ikhwananal muslimina fii iraq, fii Afgaan, fii Misyr.. Fii poso, sampit, ambon.. fii kulli makan.. fii kulli zaman..

Maka demi Allah, saya menyaksikan mantan Mentan ini mengikuti seluruh rangkaian shalat qiyamulail yang panjang itu.. tanpa dikawal berlebihan.. tanpa diliput media.. sendiri.. sepi.. seperti malam miliknya berdua, ia dan Rabb nya..

Maka ketika ia coba di fitnah dengan isu beras ini.. saya langsung berpihak dan tsiqoh padanya.. dan alhamdulillah beragam klarifikasi, analisa, dan testimoni langsung menguatkan itu hanyalah fitnah murahan..

Demikian jejak sang mantan Mentan.. semoga kita bisa terus diberi petunjuk di abad fitnah ini, aamiin.

Batangtoru, 25 Juli 2017

(Muhammad Ilham)




Terima Kasih sudah membaca, Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu. Sekaligus LIKE fanspage kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya  @Tahukah.Anda.News

republished by Yes Muslim -  Portal Muslim Terupdate ! 




" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top