Kemiskinan Kian Parah, Jokowi Minta BPS Koordinasi Dulu Keluarkan Hasil Survey

Baca Juga 

Kemiskinan Kian Parah, Jokowi Minta BPS Koordinasi Dulu Keluarkan Hasil Survey
 



Jakarta, kabarsatu - Presiden Joko Widodo menginstruksikan Badan Pusat Statistik (BPS) dan para menteri koordinator saling berkoordinasi jelang survei. Instruksi ini disampaikan menyikapi hasil survei terakhir BPS yang menyatakan angka kemiskinan Indonesia meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

"BPS saya harapkan kalau survei itu semua kementerian harus ngerti. Saya minta Menko mengoordinasikan hal-hal seperti ini," ujar Jokowi di Istana Negara, Senin (24/7) seperti dilansir cnnindonesia

Beberapa waktu lalu Badan Pusat Statistik ( BPS) menegaskan, indeks kemiskinan di Indonesia semakin dalam dan semakin parah selama periode September 2016 -  Maret 2017.

Kepala BPS Suharyanto mengatakan, indeks kedalaman kemiskinan pada Maret 2017 mencapai 1,83, naik dari September tahun lalu yang hanya 1,74.

"Kalau indeks kedalaman (kemiskinan) naik, maka tingkat kemiskinan semakin dalam," ujarnya di Jakarta, Senin (17/7/2017) seperti dilansir dari kompas

Selain itu tuturnya, indeks itu juga menggambarkan jarak antara pengeluaran penduduk miskin dan garis kemiskinan akan semakin jauh sehingga kemiskinan akan semakin sulit untuk dientaskan.
Sementara itu, indeks keparahan kemiskinan juga mengalami kenaikkan dari 0,44 pada September 2016 menjadi 0,48 pada Maret 2017.

Dibandingkan dengan Maret 2016, indeks kedalaman dan keparahan kemiskinan mengalami kenaikan di perkotaan, dan menurun di pedesaan.

Pada Maret 2017, indeks kedalaman kemiskinan di perkotaan mencapai 1,25, naik dari Maret 2016 yang sebesar 1,19. Adapun indeks keparahan kemiskinan di perkotaan Maret 2017 0,31, naik dari Maret 2016 yang sebesar 0,27.

Sejumlah faktor menjadi penyebab tingkat kemiskinan semakin dalam dan parah. Tingkat inflasi September 2016 - Maret 2017 mencapai 2,24 persen. Sementara inflasi Maret 2016 ke Maret 2017 sebesar 3,61 persen.

Total jumlah penduduk miskin Indonesia mencapai 27,77 juta orang pada Maret 2017. Angka ini naik sekitar 6.900 orang dibandingkan September 2016.

Presiden Jokowi berpendapat, hasil itu didapatkan karena kurangnya komunikasi antara BPS dengan menteri koordinator terkait. Sebab, pada dasarnya upaya pemerintah mengentas kemiskinan sudah baik.

Beberapa upaya yang dilakukan pemerintah adalah reformasi agraria dan distribusi lahan, penetapan satu harga BBM, penerapan program keluarga harapan, pemberian kartu sakti, dan pembangunan satu juta rumah untuk masyarakat berpenghasilan rendah.

"Jangan sampai pas pembagian rastra terlambat, pas itu dilakukan survei. Kalau kemarin sinkron enggak akan. Ini tolong hati-hati mengelola hal sensitif seperti ini," tutur mantan Gubernur DKI Jakarta ini. [cnn/kompas/fatur]

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top