Tak Masalah Banyak Utang Asal Produktif, Luhut: Yang Suka Mengkritik Utang, Datang ke Saya Jelasin

Baca Juga 

Tak Masalah Banyak Utang Asal Produktif, Luhut: Yang Suka Mengkritik Utang, Datang ke Saya Jelasin
 



Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan mengatakan tak masalah pemerintah memiliki banyak utang. Asalkan, utang pemerintah bisa digunakan untuk hal produktif seperti membangun infrastruktur.

"Sepanjang bukan untuk membayar utang dan bunga ya tidak apa-apakan? Begini ya, utang itu sepanjang tidak digunakan untuk membayar utang atau bunga utang, itu tidak apa. Kalau saya ini kan pedagang, kalau saya pinjam uang, uang itu jadi produktif, nah proyek itu yang bayar utang itu. Apa masalahnya?" ujar Luhut di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin (10/7).

Luhut mengatakan, utang luar negeri yang dimiliki pemerintah sebesar Rp 3.649,75 triliun harus digunakan untuk pembangunan infrastruktur serta kebutuhan ekonomi lainnya yang mendesak. Meski demikian, Luhut mengimbau prioritaskan pembangunan proyek infrastruktur yang langsung dinikmati masyarakat.

"Misalnya pembangunan infrastrktur butuh USD 450 miliar, APBN hanya USD 120 miliar, sisanya dari mana? Itulah yang disebut foreign direct investment (investasi langsung)," tegasnya.



Luhut mengungkapkan, besarnya utang yang dimiliki pemerintah tidak pengaruhi kondisi perekonomian Indonesia. Apalagi, saat ini iklim investasi di Indonesia semakin membaik.



"Ya bagaimana orang investasi tidak dihitung utang, masa orang kasih uang ke kamu saja. Logikanya kamu di mana? Yok suruh yang pintar mengkritik itu suruh datang ke saya. Suruh datang, jelasin ke saya," pungkasnya.

sumber : merdeka

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top