Tak Mungkin Pindah Ibu Kota dalam Dua Tahun ke Depan

Baca Juga 

Tak Mungkin Pindah Ibu Kota dalam Dua Tahun ke Depan
 

Umatuna.com, JAKARTA - Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris menilai, pemindahan ibu kota negara harus dilakukan dengan perhitungan yang sangat matang.

Mulai dari memperhitungkan estimasi anggaran, lokasi hingga waktu yang dibutuhkan.

"Jadi mesti ada kalkulasi semuanya, ‎dihitung dengan betul. Makanya saya sepakat dengan wacana itu, tapi mungkin tidak saat ini. Maksud saya jangan tergesa-gesa," ujar Syamsuddin di Jakarta, Rabu (12/7).

Syamsuddin mencontohkan terkait estimasi waktu pemindahan, penting dikaji secara rinci agar jangan sampai membebani Angggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dalam jangka pendek.

‎"Estimasinya mungkin sepuluh tahun, agar tidak membebani APBN dalam jangka pendek. Kan enggak mungkin pemindahan hanya dalam satu dua tahun ke depan, itu mustahil‎," ucapnya.

‎Saat ditanya di mana lokasi terbaik untuk ibu kota negara yang baru, Syamsuddin menilai tidak masalah apakah nantinya pemerintah memilih sejumlah daerah di Kalimantan maupun Sulawesi.

"‎Sebaiknya di luar Jawa. Mau di Kalimantan atau Sulawesi. Tapi jangan Sumatera sebab letaknya di Indonesia bagian barat," pungkas Syamsuddin.(gir/jpnn)

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top