Utang Negara 'Seabrek!', Menkeu Sri Mulyani Malah Bangga Sebut Utang Luar Negeri Indonesia Terendah Di Dunia.

Baca Juga 

Utang Negara 'Seabrek!', Menkeu Sri Mulyani Malah Bangga Sebut Utang Luar Negeri Indonesia Terendah Di Dunia.
 



KabarViral - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa utang luar negeri Indonesia salah satu yang paling rendah di dunia. Hal itu ditunjukan dari rasio utang pemerintah dengan Produk Domestik Bruto (PDB) berada di bawah 30 persen dan defisit APBN pada kisaran 2,5 persen.

"Saat ini, tiga lembaga pemeringkat kredit internasional telah menggolongkan Indonesia sebagai negara layak investasi. Artinya Indonesia mempunyai kemampuan bayar yang tinggi dengan risiko gagal bayar sangat rendah," ujar Sri Mulyani dalam diskusi Medan Merdeka bertajuk Utang Untuk Apa dan Untuk Siapa? di kantor Kementerian Kominfo, Jakarta, Kamis (27/7).

Diskusi itu juga dihadiri Gubernur Bank Indonesia, Agus D. W Martowardojo dan Kepala Badan Koordinasi Penanam Modal (BKPM), Thomas Trikasih Lembong.

Menurut Gubernur Bank Indonesia, Agus D. W Martowardojo, hingga Mei 2017 utang Indonesia mencapai 333 miliar AS dolar. Angka tersebut dengan rincian, utang pemerintah sebesar 168 miliar AS dolar dan utang swasta sebesar 165 miliar AS dolar.

Agus mengingatkan pemerintah harus berhati-hati terhadap utang luar negeri. Karena valuta asing dan dalam bentuk AS dolar bunganya tiap tahun cenderung naik.

Meski begitu, Menkeu Sri Mulyani memastikan bahwa Indonesia masih berada di zona hijau, yang artinya pertumbuhan ekonomi masih cukup baik. Selama satu dekade terakhir rata-rata pertumbuhan PDB Indonesia ada pada kisaran 5.6, peringkat kedua di dunia setelah Tiongkok. Sementara rata-rata defisit Indonesia selama satu dekade sekitar -1.6.

Angka tersebut, menurut Mulyani lebih baik dibandingkan Jepang dengan PDB sebesar 0.5 dan defisit hingga -6.4. Rata-rata orang di Jepang, sebut Mulyani, menanggung beban utang negara hingga 93 ribu AS dolar.

Sementara, Amerika Serikat, yang disebut sebagai pemegang perekonomian dunia, angka PDB selama satu dekade terakhir terdapat pada angka 1.3 dan defisit -6.7.

"Jika dibandingkan Filipina, Malaysia, Brasil, India, kita memiliki utang per kapita yang lebih rendah," ujarnya.

Indonesia dengan defisit yang rendah, jelas Mulyani, menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi yang paling tinggi. Dengan kata lain tambahah utang menjadi lebih kecil bila dibandingkan tambahan manfaat yang diperoleh.

"Kalau anda lihat negara yang selama ini anda kagumi ternyata utangnya besar. Meski begitu, kita pemerintah akan selalu menjaga, manage utang secara hati-hati," kata Mulyani.

-kabarviral/rmol

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

" Barangsiapa menunjukkan suatu kebaikan, baginya seperti pahala yang melakukannya. "
(HR. Muslim)

SHARE ARTIKEL INI 


Baca Artikel Menarik Lainnya 

Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top