Kisah Ken Arok, Fiksi Kolonial Belanda Untuk Kubur Kebesaran Islam di Tanah Jawa

Baca Juga 

  Yes  Muslim  -  Dalam buku sejarah Nasional kita diceritakan bagaimana sejarah Ken Arok sebagai rakyat biasa hingga bisa menjadi seorang Maharaja yang waktu itu bisa dikatakan tidak mungkin justru Ken Arok mencatatkan sejarahnya sendiri.


Sampai akhirnya diceritakan bahwa untuk mewujudkan ambisinya menguasai Tumapel dan Ken Dedes sekaligus, maka ia harus membunuh Tunggul Ametung dan seterusnya. Itu menurut guru sejarah kita jaman sekolah dulu yang merujuk teori sejarahnya dari buku induk sebuah Naskah kuno yang berjudul “Kitab Pararaton”.





Kitab Pararaton adalah sebuah kitab naskah Sastra Jawa Pertengahan yang digubah dalam bahasa Jawa Kawi. Naskah ini cukup singkat, berupa 32 halaman seukuran folio yang terdiri dari 1126 baris. Isinya adalah sejarah raja-raja Singhasari dan Majapahit di Jawa Timur.
Naskah ini juga dikenal dengan nama “Pustaka Raja”, yang dalam bahasa Sanskerta juga berarti “kitab raja-raja”. Tidak terdapat catatan yang menunjukkan siapa Pun Naskah Pararaton ini.
Kisah dalam Kitab Pararaton diawali dengan cerita mengenai re-inkarnasi Ken Arok, sehingga ia bisa menjadi seorang Raja, Pendiri Kerajaan Singhasari (1222–1292).
Diceritakan dalam Kitab tersebut bahwa Ken Arok menjadikan dirinya korban persembahan (bahasa Sanskerta) bagi Yamadipati, dewa penjaga pintu neraka, untuk mendapatkan keselamatan atas kematian.
Sebagai balasannya, Ken Arok mendapat karunia dilahirkan kembali sebagai raja Singhasari, dan di saat kematiannya akan masuk ke dalam surga (Wisnu).
Selanjutnya hampir setengah kitab membahas bagaimana Ken Arok meniti perjalanan hidupnya, sampai ia menjadi Raja pada tahun 1222.
Penggambaran pada naskah ini cenderung bersifat mistis. Cerita kemudian dilanjutkan dengan bagian-bagian naratif pendek, yang diatur dalam urutan kronologis.
Banyak kejadian yang tercatat di sini diberikan penanggalan. Mendekati bagian akhir, penjelasan mengenai sejarah menjadi semakin pendek dan bercampur dengan informasi mengenai silsilah berbagai anggota keluarga kerajaan Majapahit.
Penekanan atas pentingnya kisah Ken Arok bukan saja dinyatakan melalui panjangnya cerita, melainkan juga melalui judul alternatif yang ditawarkan dalam naskah ini, yaitu: “Serat Pararaton atawa Katuturanira Ken Angrok”, atau “Kitab Raja-Raja atau Cerita Mengenai Ken Arok”.
Mengingat tarikh yang tertua yang terdapat pada lembaran-lembaran naskah adalah 1522 Saka (atau 1600 Masehi), diperkirakan bahwa bagian terakhir dari teks naskah telah dituliskan antara tahun 1600 M.
Beberapa Pakar Sejarah yang telah mengulas tentang lemahnya data sejarah dari Kitab Pararaton, mengungkapkan bahwa bagian Kitab Pararaton bukan merupakan fakta-fakta sejarah. Terutama pada bagian awal, antara fakta dan fiksi serta khayalan dan kenyataan saling berbaur.
Beberapa pakar sejarah misalnya C.C. Berg berpendapat bahwa teks-teks tersebut secara keseluruhan supranatural dan ahistoris, serta dibuat bukan dengan tujuan untuk merekam masa lalu melainkan untuk menentukan kejadian-kejadian pada masa depan.
Tanah Jawa yang Penuh Mistis!
Itulah sejarah yang ingin dibangun oleh Kaum Kolonial untuk mengaburkan Fakta tentang Kebesaran Islam di Tanah Jawa. Pengaburan fakta sejarah bahwa Islam telah kuat di Tanah Jawa ini sangat penting untuk kepentingan Politis Pihak Kolonial Belanda.
Salah satu data sejarah yang dikembangkan oleh pihak Kolonial untuk mengangkat fakta mistisnya Tanah Jawa adalah dengan mengangkat Kitab Pararaton ini sebagai sumber data Sejarah Silsilah Raja-raja Jawa. Bahkan tak tanggung-tanggung, Naskah Pararaton ini hari ini masuk kedalam Kurikulum Pendidikan Sejarah Budaya Nasional dan menjadi sumber rujukan sejarah silsilah Raja-raja Jawa.
Koq bisa ya?
Hal ini sarat dengan kepentingan politis pihak kolonial yang ingin membangun image bahwa Belanda hadir untuk memajukan keterbelakangan dan memodernisasi tanah Jawa dengan membangun image seolah sebelum kedatangan kolonial, Tanah Jawa masih primitif.
Dengan adanya pengaburan fakta masa lalu, pihak kolonial ingin membangun citra bahwa hadirnya Belanda memiliki peran penting dalam memajukan masyarakat Jawa.
Padahal jauh sebelum pihak kolonial hadir, tanah Jawa jauh telah mengalami kemajuan yang sangat pesat. Justru dengan hadirnya kolonial, maka kekuatan di tanah Jawa mulai rapuh dan terkoyak.
Jauh sebelum Portugis, Belanda dan Inggris hadir di bumi Nusantara yang baru hadir dimulai abad ke 16 Masehi, Nusantara khususnya tanah Jawa telah menjadi pusat perkembangan Islam bagi hampir seluruh wilayah di Jawa dengan Kesultanan Islam Demak sebagai Pusat Kekuasaan Islam di tanah Jawa yang telah ada sejak abad ke 15 Masehi.
Pengaburan kebesaran Islam di Tanah Jawa melalui tangan kolonial acapkali berusaha merusak tatanan Sejarah kita sendiri, dan mengaburkan peran besar Islam di bumi Nusantara.
Jadi bila hari ini banyak yang suka membangun citra untuk kepentingan politis, bisa jadi belajarnya dari kolonialis Belanda.(k/tgr)

Penulis: Abu Bakar Bamuzaham, Network Associate Global Future Institute (GFI)


Terima Kasih sudah membaca, Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu. Sekaligus LIKE fanspage kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya  @Tahukah.Anda.News

republished by Yes Muslim -  Portal Muslim Terupdate ! 



Sajikan Info Unik, Menarik dan Populer

Baca Artikel Menarik Lainnya 



Home - Artikel Terbaru - Artikel Populer - Fanpage Facebook - Twitter - Pinterest - Thumbler
Back to Top